Kumpulan Bocoran Game Slot Online Slot88
Informasi

Kumpulan Bocoran Game Slot Online Slot88

Kumpulan Bocoran Game Slot Online Slot88 – Game Slot Online Slot88 Slot88 Slot Gacor saat ini sedang sangat viral di masyarakat karena mampu memberikan keuntungan yang melimpah. Tidak hanya itu, ternyata game slot gacor ini juga dapat memberikan hiburan melalui tampilan game yang menarik yang akan memanjakan para pemainnya. Dengan segala kelebihan yang diberikan, tidak heran jika game judi Slot88 online Gacor telah dimainkan oleh jutaan pemain di seluruh dunia khususnya di Indonesia. Mulai dari anak muda hingga orang tua semuanya memainkan Game Slot Online Slot88 kapan saja dan dimana saja. Apalagi dengan kemajuan teknologi seperti sekarang ini, Anda sebagai pemain akan mendapatkan kemudahan dalam berbagai hal. Mulai dari kemudahan mengakses situs Slot88 online gacor hingga kemudahan mendapatkan Game Slot Online Slot88 paling gacor hanya melalui gadget yang Anda gunakan setiap hari. Berikut ini kami akan memberikan daftar Game Slot Online Slot88 paling Gacor saat ini yang paling banyak dimainkan oleh pemain di Indonesia. Sehingga dengan begitu anda bisa memilih game judi Slot88 online gacor yang tepat agar anda bisa mendapatkan keuntungan yang maksimal seperti yang anda harapkan selama ini. Lalu apa saja Game Slot Online Slot88 Slot Gacor yang paling Gacor? Berikut adalah 8 Game Slot Online Slot88 Slot Gacor paling Gacor di situs Slot88 Slot Gacor kingSlot8888 ini. Tentunya semua Game Slot Online Slot88 ini bisa anda mainkan dengan mudah, hanya dengan menggunakan satu ID akun dan kami pastikan 100% fair play.

Great Rhino

Jika Anda menyukai petualangan di alam liar seperti di Afrika maka Great Rhino akan cocok untuk Anda. Game Slot Online Slot88 besutan Pragmatic Play ini siap memberikan banyak keuntungan untuk Anda Dan tentunya anda dapat mendapatkan keuntungan tersebut dengan mudah. Selain itu, anda juga akan mendapatkan banyak sekali fitur yang bisa anda gunakan dalam judi slot gacor ini. Beberapa fitur yang tersedia termasuk fitur jatuh, pencar, putaran gratis, dan simbol liar. Semua fitur tersebut tentunya membuka peluang untuk memberikan Anda keuntungan yang besar. Selain itu badak besar juga memiliki volatilitas yang tinggi dan Rtp sebesar 96,50% untuk bettors. Ada juga simbol yang tersedia dalam judi slot ini seperti simbol cheetah, gorila, buaya, flamingo, A dan K. Setiap simbol ini memiliki nilai yang berbeda.

Gates Olympus

Gates of Olympus merupakan salah satu game slot online andalan dari agen slot terbaik. Karena game slot online Gates of Olympus ini mengusung tema dewa Zeus yang terkenal dengan petirnya. Judi slot ini memiliki Rtp yang tinggi yaitu sebesar 96,50% untuk para bettor yang merupakan salah satu yang tertinggi. Dan Memiliki formasi 6×5 dengan 20 paylines atau garis pembayaran. Zeus adalah simbol penggali hingga 500x, Anda bisa mendapatkan putaran gratis hingga 15x di mana semua penggali ditambahkan dan siap memberi Anda kemenangan luar biasa.

Fruit Party

Mengadopsi tema buah-buahan yang menarik, ia memiliki Rtp sebesar 96,50% dengan volatilitas tinggi. Fruit party memiliki formasi 7×7 dengan kemenangan maksimum x5000. Hal Ini adalah salah satu keluaran judi slot dari agen slot online Pragmatic Play. Fruit party pertama kali dirilis pada 21 Mei 2020 dan langsung menjadi judi slot yang digandrungi semua orang. Karena tampilan yang menarik dan grafis terbaik dapat memanjakan mata Anda meskipun Anda bermain dalam waktu yang lama. Jadi Anda tidak akan mudah bosan. Di sini Anda juga bisa mendapatkan fitur bonus seperti putaran gratis. Untuk mendapatkan fitur putaran gratis ini, Anda harus mendapatkan 3, 4 atau 5 simbol yang sama di mesin slot. Dengan begitu Anda akan otomatis mendapatkan 10-15x fitur bonus spin gratis.

Aztec Gems

Game Slot Online pragmatis tidak pernah mengecewakan ketika mereka merilis mesin slot terbaru untuk pemain. Salah satunya adalah aztec gems yang bisa kamu mainkan sekarang juga dan bisa memberikan keuntungan maksimal setiap hari hingga jutaan rupiah. Game Slot Online Aztec Gems pertama kali dirilis pada tanggal 24 Juli 2020 dengan formasi 3×3 dengan 9 pay line yang semuanya berpeluang memberikan keuntungan besar untuk Anda. Judi slot ini mengusung tema peradaban kuno dimana kamu seperti dibawa mencari harta karun. Rtp yang mereka miliki juga salah satu yang tertinggi yaitu sebesar 96,50% untuk para bettors. Maka tak heran jika game Slot Online ini banyak digandrungi oleh kalangan muda hingga orang tua. Dengan volatilitas yang tinggi Anda menjadi lebih mudah untuk mendapatkan kemenangan di game ini. Demikian ulasan tentang Kumpulan Bocoran Game Slot Online Slot88 Slot Gacor dari https://hollygrovemarket.com/, semoga bermanfaat.
Situs Slot Online Terbaik 2022
Uncategorized

Situs Slot Online Terbaik 2022

Ketahuilah Situs Agen Slot Online Terbaik. Dalam bermain judi khususnya pada Tahun 2022 kamu harus sudah mempunyai daripada situs yang dapat kamu percaya dalam kamu bermain judi slot online. Hal tersebut akan sangat berdampak besar yang bilamana anda dapat mempunyai keuntungan dan tingkat kemenangan yang lebih besar. 

Namun sebaliknya, bila anda tidak mempunyainya, maka peluang dalam anda memenangkan judi akan sangat terbatas. Tentu pergilah seperti itu sudah menjadi timbal balik yang cukup efisien. Maka dari itu, di bawah ini merupakan rekomendasi situs slot judi online yang dapat anda gunakan sebagai referensi dalam anda bermain judi slot online.

Apa saja situs slot online terbaik tahun 2022 itu? Untuk mengetahui jawaban terlengkapnya, maka silahkan supaya membaca informasi dibawah ini sampai selesai! Lantas inilah situs slot online terbaik tahun 2022.

Beberapa Situs Slot Online Terbaik 2022

Dan di bawah ini ialah detail akan ulasannya.

Dalam cara memilih akan situs yang bisa anda gunakan dalam bermain judi, tentu anda haruslah melihat dari beberapa aspek antara situs yang satu dengan situs yang lain. Karena bila anda melewatkan satu poin dalam memilih situs tentu hasilnya akan berbeda. Baik itu dari segi efisiensi maupun berbagai elemen yang ada pada situs tersebut. 

Tak jarang pemain judi sulit untuk menemukan akan jenis situs yang bisa dijadikan acuan dalam bermain judi. Dalam bermain judi sendiri, kamu haruslah mempunyai strategi yang matang, ternyata untuk memperoleh kemenangan yang mutlak maka anda tidak hanya bergantung pada situs yang ada melainkan tingkatan daripada strategi juga sangat diperlukan dalam hal ini. Dan berikut ini merupakan situs yang memiliki kualitas terbaik pada tahun 2022.

Situs Slot Online Terbaik 2022: RTG Slots

Situs pertama yang patut anda kenali adalah situs slot online milik RTG slot. Yaps jenis situs yang datu ini sudah sangat dipercaya oleh kalangan yang memang doyan dalam bermain judi. Hal inilah yang menjadikan situs yang satu ini bertahan sampai sekarang ini. Dengan dukungan dari berbagai pihak situs yang digunakan dalam bermain judi tentu sangat merespon akan keberadaannya. 

Anda sebagai pemain jidi, situs yang satu ini sangat cocok buat anda. Hal tersebut dikarenakan banyaknya jenis permainan yang ada pada situs ini ditambah dengan tata cara yang tidak terlalu rumit. Maka dari itu, situs ini bisa dijadikan referensi buat ada dalam memilih media yang bisa anda gunakan dalam bermain judi slot online.

Situs Slot Online Terbaik 2022: PG Soft

Situs yang kedua ialah dimiliki oleh situs slot online PG soft, sesuai dengan namanya alur daripada jenis permainan yang terdapat di situs ini bisa dipikirkan oleh para pemain dengan matang. Sehingga dapat ditarik kesimpulan bahwa anda dalam memperoleh jackpot bisa dengan mudah bilamana jika dibandingkan ketika anda bermain pada situs yang lain. 

Situs yang kompatibel ini sangat recomended bagi anda yang tertarik dengan permainan judi. Berbagai permainan yang menantang, ditambah dengan tingkatan jenis permainan yang tidak terlalu sulit. Maka dapat dipastikan anda dapat memperoleh gacor bilamana bermain pada situs yang satu ini.

Situs Slot Online Terbaik 2022: Microgaming

Microgaming termasuk nama yang sangat populer dalam bermain judi. Bagaimana tidak? Situs yang satu ini emang menjadi andalan ketika anda takut untuk menerima kekalahan dalam bermain judi. Pada hakikatnya sendiri bermain judi membutuhkan skill dan strategi yang mumpuni, bukan asal asalan dalam bermain. 

Karena bisa. Anda asal asalan maka anda hanya dapat memperoleh kekalahan tanpa adanya keuntungan yang mengikat maka dari itu sangat penting dalam anda mengerti akan jenis situs yang dapat anda mainkan ketika anda ingin memperoleh sebuah kemenangan dalam bermain judi slot online.

Yaps kurang lebih seperti itu artikel mengenai situs slot online terbaik pada tahun 2022 ini, jiaklau dirasa bermanfaat maka anda bisa menggunakan situs di atas untuk bermain judi hingga memperoleh gacor. Sehingga anda dapat menerima keuntungan dan kemenangan yang besar.

Pola dan Preferensi Pembelian Buah dan Sayuran di Delhi Selatan
Buah Dan Sayur Informasi

Pola dan Preferensi Pembelian Buah dan Sayuran di Delhi Selatan

Pola dan Preferensi Pembelian Buah dan Sayuran di Delhi Selatan – Penelitian ini menguji hubungan antara karakteristik, keyakinan, dan preferensi konsumen dengan pembelian dan asupan buah dan sayuran (FV) di Delhi Selatan, India. Wawancara rumah dilakukan dengan 245 rumah tangga, menggunakan kuesioner terstruktur untuk menilai konsumsi FV dan frekuensi pembelian, pengeluaran, tempat pembelian, cara perjalanan, pengetahuan dan sikap terhadap organik, dan keyakinan tentang hambatan konsumsi FV. Wawancara mendalam dengan 62 ahli dan informan kunci memvalidasi temuan survei bahwa pedagang kaki lima dan pasar saat ini merupakan sumber dominan FV di Delhi Selatan dan keterjangkauan, bukan aksesibilitas, adalah hambatan utama untuk meningkatkan asupan FV.

Pola dan Preferensi Pembelian Buah dan Sayuran di Delhi Selatan

 Baca Juga : Penggunaan Pasar Petani Dikaitkan Dengan Konsumsi Buah dan Sayuran di Komunitas Pedesaan Selatan yang Beragam

hollygrovemarket – India sedang bergulat dengan beban penyakit tidak menular yang signifikan saat ini dan di masa depan seperti penyakit arteri koroner, hipertensi, diabetes tipe 2, dan stroke ( Patel et al. 2011 ; Reddy 2011 ; Shetty 2001 ; Reddy et al. 2007 ; Misra et al . 2001 ; Gupta dkk. 2003 ) , saat masih berjuang dengan defisiensi mikronutrien ( Chakravarty dan Sinha 2002 ; Pal dan Sagar 2007 ). Bukti menghubungkan konsumsi buah dan sayuran (FV) yang rendah dengan defisiensi dan penyakit ini ( Ness dan Powles 1997 ;Bazzano 2004 ; Ford dan Mokdad 2001 ; Zino dkk. 1997 ; Ali dan Tsou 1997 ), dan mendukung manfaat diet kaya FV ( WHO 2003 ; Lock, Pomerleau, and Causer 2004 ; Keatinge et al. 2011; Halpin, Morales-Suárez-Varela, dan Martin-Moreno 2010 ; Dauchet et al.2006 ; Rastogi dkk.2004 ) .Sayangnya, sebagian besar dari semua segmen populasi India gagal untuk mengonsumsi 5 porsi FV setiap hari yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO 2006 ; Hall et al. 2009;Yadav dan Krishnan 2008 ; Muehlhoff dkk. 2011 ; Radhika dkk. 2011 ).

Peningkatan konsumsi FV pada populasi India dapat memberikan manfaat kesehatan masyarakat yang kuat ( Reddy dan Katan 2004 ). Intervensi untuk meningkatkan asupan FV telah menunjukkan keberhasilan di negara lain ( Pomerleau et al. 2005 ; Just, Mancino, dan Wansink 2007 ; Thow et al. 2010 ). Namun, mempromosikan konsumsi FV secara efektif akan membutuhkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana lingkungan makanan—ketersediaan, keamanan, dan keterjangkauan berbagai jenis makanan ( Wang et al. 2006 )—mempengaruhi pembelian dan konsumsi FV. Hampir semua studi yang mengeksplorasi pertanyaan ini terbatas pada negara-negara maju ( Treiman et al.1996 ; Krebs-Smith dan Kantor 2001 ; Septo dkk. 2003 ). Sangat sedikit yang diketahui tentang bagaimana lingkungan makanan India yang beragam mempengaruhi konsumsi FV (Regmi et al. 2001; Pandey et al . 2005 ; Hebert et al. 1998 ; Hebert et al. 1999 ; Bharathi et al. 2008 ).

Menjelajahi topik ini di India sangat penting mengingat bahwa perubahan cepat dalam lingkungan dan kebiasaan makanan—seperti munculnya pengecer modern seperti supermarket—kemungkinan besar akan berdampak besar pada konsumsi makanan ( Pingali 2006 ). Peningkatan pendapatan ( Deaton dan Dreze 2009 ), urbanisasi, dan perubahan preferensi menyebabkan perubahan besar-besaran dalam pola konsumsi makanan di India ( Kumar, Mruthyunjaya, Dey 2007 ). Pada saat yang sama, lebih banyak wanita yang bekerja di luar rumah ( Goldman, Ramaswami, dan Krider 2002 ), dan lebih banyak orang memiliki lemari es dan microwave ( Dittrich 2009 ). Di negara lain, perubahan serupa memicu munculnya pengecer modern seperti supermarket ( Reardondkk. 2003 , Messinger dan Narasimhan 1997 ), dengan dampak yang beragam pada konsumsi makanan (Hawkes 2008). Di India, supermarket sudah umum di banyak kota dan cenderung memainkan peran yang meningkat dalam ritel makanan di perkotaan ( Reardon dan Minten 2011 ; Reardon, Timmer, dan Minten 2010 ; Franz 2010 ; Lohr dan Dittrich 2007 ). Pengecer modern ini dapat mendukung gerakan organik India yang sedang berkembang ( Willer 2011 , Ramesh, Singh, dan Rao 2005 ; Menon 2009 )), yang penting untuk dipertimbangkan dalam diskusi FV mengingat tingkat residu kimia yang tidak aman yang sering ada pada FV India (Sharma, Agarwal, dan Marshall 2009; Bhanti dan Taneja 2007 ).

Mempromosikan konsumsi FV yang aman secara efektif akan membutuhkan pengetahuan tentang bagaimana perubahan dalam ritel makanan India memengaruhi pembelian dan konsumsi makanan. Penelitian yang dibangun di atas teori pilihan konsumen menunjukkan bahwa pembelian makanan dan pilihan konsumsi bersifat dinamis, dipengaruhi oleh interaksi antara faktor ekologis seperti akses ekonomi dan fisik, faktor pribadi seperti preferensi individu, dan faktor harga dan non-harga seperti waktu perjalanan. Becker 1965 ; Powell, Han, dan Chaloupka 2010 ; Andreyeva, Long, dan Brownell 2010 ; McCann 2004 ).

Oleh karena itu, tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji hubungan antara karakteristik dan preferensi konsumen, pembelian FV, dan asupan FV di Delhi Selatan. Kami menggunakan pendekatan metode campuran (kualitatif dan kuantitatif): Wawancara ahli dan informan kunci yang mendalam memandu pengembangan dan analisis kuesioner pembelian FV yang sesuai secara budaya, yang diberikan kepada populasi perwakilan Delhi Selatan. Kami melaporkan data tentang kebiasaan dan preferensi pembelian FV, keyakinan tentang konsumsi FV yang memadai, hambatan yang dirasakan untuk konsumsi FV yang lebih besar, dan kesadaran dan kemauan untuk membayar FV organik.

Data cross-sectional tentang pembelian FV dikumpulkan melalui wawancara rumah dengan 245 rumah tangga di Delhi Selatan, salah satu dari sembilan distrik di ibu kota India, Delhi, sebagai studi tambahan untuk studi surveilans Center for Cardiometabolic Risk Reduction in South Asia (CARRS). CARRS mengumpulkan data sosial ekonomi, pola makan, dan antropometrik dari satu wanita dewasa di setiap rumah tangga. Studi kami memberikan kuesioner tambahan tentang pembelian FV melalui wawancara rumah dengan orang yang bertanggung jawab untuk pembelian FV di setiap rumah tangga Delhi Selatan yang berpartisipasi dalam CARRS.

Survei cross-sectional CARRS menilai faktor risiko penyakit kronis di Delhi, Chennai, dan Karachi. Di setiap kota, 2.000 rumah tangga dipilih melalui multistage cluster random sampling. Dalam setiap rumah tangga, dua peserta (≥20 tahun dan tidak hamil) dari setiap rumah tangga direkrut untuk CARRS menggunakan metodologi pengambilan sampel tiga langkah ( Rizzo, Brick, dan Park 2004). Kuesioner yang diadaptasi secara budaya, termasuk kuesioner frekuensi makanan, dirancang dengan mengacu pada studi WHO Multinational MONItoring of trend and determinan in Cardiovascular disease (MONICA), metodologi WHO STEPwise Surveillance, dan kuesioner lain yang digunakan di seluruh India. Peneliti lapangan yang terlatih memberikan kuesioner ini melalui kunjungan rumah tangga. Kuesioner frekuensi makanan telah diuji sebelumnya secara terpisah dari administrasi survei dan diperbarui dengan nama makanan yang tersedia secara lokal. Itu termasuk kentang sebagai sayuran. Semua peserta memberikan persetujuan tertulis. CARRS mencakup rencana untuk menindaklanjuti dengan peserta selama tiga tahun dan melakukan survei cross-sectional berulang dari sampel independen di lokasi penelitian yang sama pada tahun 2013-14.

Untuk studi pembelian FV kami, total 245 rumah tangga diwawancarai antara Oktober 2010 dan Februari 2011. Ukuran sampel 300 rumah tangga ditentukan menggunakan metodologi WHO STEPwise ( WHO 2008) semua rumah tangga Delhi Selatan dipilih untuk berpartisipasi dalam CARRS—tetapi 55 dari 60 rumah tangga yang dipilih untuk berpartisipasi di tiga lingkungan kaya menolak untuk berpartisipasi dalam CARRS. Kuesioner dirancang untuk konteks Delhi Selatan berdasarkan observasi, wawancara ahli, dan kuesioner frekuensi makanan CARRS. Kuesioner ini telah diuji sebelumnya dan diberikan oleh pekerja lapangan terlatih kepada orang yang bertanggung jawab untuk membeli sebagian besar FV yang dikonsumsi di setiap rumah tangga, atau kepada anggota rumah tangga dewasa lainnya jika pembeli utama tidak ada. Untuk 24 rumah tangga yang tidak dapat ditemui di rumah meskipun telah dilakukan kunjungan berulang kali, wawancara dilakukan melalui telepon.

Analisis penelitian ini menguji hipotesis tentang hubungan antara tanggapan tingkat rumah tangga terhadap kuesioner pembelian FV, dan data sosial ekonomi, kesehatan, dan diet CARRS dari satu peserta wanita dewasa di setiap rumah tangga (tersedia untuk 234 rumah tangga).

Pertama, data diubah menjadi bentuk yang dapat digunakan untuk analisis. Pendapatan per kapita rumah tangga diperkirakan dengan membagi titik tengah kategori pendapatan yang dilaporkan dengan jumlah orang dalam rumah tangga tersebut. Frekuensi konsumsi makanan yang dilaporkan diubah menjadi asupan mingguan dan harian, diperlakukan sebagai variabel kontinu, dan dibagi menjadi kelompok buah dan sayuran. Apakah peserta berbelanja di jenis toko ditentukan berdasarkan apakah mereka melaporkan membeli barang di jenis toko tersebut. Penilaian responden tentang pentingnya berbagai karakteristik dalam keputusan pembelian FV mereka dibagi menjadi karakteristik ritel modern (supermarket dan toko koperasi) dan ritel tradisional (pedagang kaki lima dan pasar).

Kedua, analisis deskriptif dilakukan untuk mengidentifikasi karakteristik rumah tangga dan peserta, pola pembelian dan konsumsi FV, dan tanggapan terhadap pertanyaan yang mengukur pengetahuan dan sikap. Analisis termasuk data yang terkait dengan peserta individu terbatas pada rumah tangga yang data dari peserta perempuan tersedia ( n =234).

Ketiga, daftar hipotesis yang muncul dari wawancara ahli dan informan kunci yang dijelaskan di bawah ini digunakan untuk menguji korelasi dan membangun model regresi berganda yang menguji hubungan di antara variabel yang beragam. Signifikansi diterima pada p <.05. Karena model regresi tidak memberikan hasil yang menjelaskan, uji t , perbandingan rata-rata, uji Chi-square, dan analisis korelasi dilakukan untuk menguji validitas hipotesis hubungan antara karakteristik rumah tangga/peserta dan variabel seperti pengeluaran per kapita untuk FV, lokasi pembelian buah dan sayur, dan frekuensi konsumsi FV rata-rata. T-pengujian mengasumsikan bahwa variabel terdistribusi normal, dan perbandingan rata-rata mengasumsikan varians yang sama dalam dua populasi.

Dari Agustus 2010 hingga Maret 2011, wawancara dan observasi mendalam tambahan dilakukan untuk mendapatkan perspektif kualitatif tentang lingkungan makanan di India dan memandu pengembangan dan analisis kuesioner. Wawancara ini termasuk percakapan eksplorasi dengan pengecer tradisional dan modern di sepanjang rantai pasokan buah dan sayuran, termasuk pengecer di bagian Delhi di mana kuesioner diberikan. Selain itu, 62 wawancara mendalam dilakukan dengan para ahli dan informan kunci dari latar belakang bisnis, penelitian, pemerintah, dan kesehatan masyarakat, yang diidentifikasi melalui literatur dan rekomendasi. Catatan dari wawancara dan observasi ahli dan informan kunci diketik dan dianalisis untuk tema dan temuan utama. Temuan kunci dari wawancara atau pengamatan individu diperiksa dengan ahli lain selama wawancara. Temuan ini memandu pengembangan kuesioner terstruktur dan hipotesis untuk analisis data survei, dan memberikan validasi yang berguna dari hasil data survei.

Diperkirakan 47% rumah tangga menyadari bahwa bahan kimia mungkin ada di FV. Dari jumlah tersebut, sebagian besar (86%) menganggap ini sebagai faktor penting dalam keputusan pembelian mereka. Dari semua rumah tangga, 41% mengetahui FV organik. Mayoritas (62%) rumah tangga yang sadar akan bahan organik menunjukkan bahwa mereka bersedia membayar lebih untuk produk organik. Rumah tangga ini melaporkan kesediaan untuk membayar sekitar sepertiga lebih banyak rata-rata. Mereka hampir secara eksklusif menyebutkan alasan kesehatan sebagai jawaban atas pertanyaan terbuka tentang motivasi untuk membayar lebih.

Sebanyak 62 informan kunci dan pakar diwawancarai tentang perubahan lingkungan pangan India. Untuk tujuan penelitian ini, informan kunci adalah seseorang yang memiliki pengalaman luas bekerja di bidang ritel makanan atau nutrisi di India. Wawancara menilai keyakinan tentang perubahan kebiasaan makanan di India, perubahan dalam ritel makanan dan lingkungan makanan di India, keamanan FV, dan dampak potensial dari perubahan lingkungan makanan terhadap nutrisi.

Semua orang yang diwawancarai menekankan bahwa kebiasaan makanan dan lingkungan makanan sedang berubah di India. Mereka mencatat bahwa meskipun secara tradisional ada stigma terhadap makanan yang dibuat di luar rumah, lebih banyak perempuan yang bekerja dan menuntut kenyamanan yang ditawarkan oleh produk jadi, campuran, dan kantong sayuran yang sudah dipotong yang dijual oleh supermarket. Sebagian besar orang yang diwawancarai mengidentifikasi munculnya supermarket sebagai kontribusi terhadap perubahan lingkungan makanan India. Pada saat yang sama, mereka menekankan bahwa supermarket masih merupakan ceruk pasar di Delhi dan khususnya di daerah di mana survei rumah tangga dilakukan, dan belum menjangkau pedesaan India.

Penggunaan Pasar Petani Dikaitkan Dengan Konsumsi Buah dan Sayuran di Komunitas Pedesaan Selatan yang Beragam
Buah Dan Sayur Informasi

Penggunaan Pasar Petani Dikaitkan Dengan Konsumsi Buah dan Sayuran di Komunitas Pedesaan Selatan yang Beragam

Penggunaan Pasar Petani Dikaitkan Dengan Konsumsi Buah dan Sayuran di Komunitas Pedesaan Selatan yang Beragam – Sementara pasar petani merupakan strategi potensial untuk meningkatkan akses buah dan sayuran di daerah pedesaan, informasi lebih lanjut diperlukan mengenai penggunaan pasar petani di antara penduduk pedesaan. Dengan demikian, tujuan penelitian ini adalah untuk mengkaji karakteristik sosio-demografis partisipan; hambatan dan fasilitator belanja pasar petani di masyarakat pedesaan selatan; dan hubungan antara pemanfaatan pasar petani dengan konsumsi buah dan sayur dan indeks massa tubuh (IMT).

Penggunaan Pasar Petani Dikaitkan Dengan Konsumsi Buah dan Sayuran di Komunitas Pedesaan Selatan yang Beragam

 Baca Juga : Berapa Permintaan Buah dan Sayuran Segar di pasar Eropa

hollygrovemarket – Survei cross-sectional dilakukan dengan sampel purposive pelanggan pasar petani dan sampel yang representatifpembeli makanan rumah tangga utama di timur Carolina Utara (NC) dan wilayah Appalachian di Kentucky (KY). Pelanggan diwawancarai menggunakan instrumen survei intersep di pasar petani. Sampel representatif dari pembeli makanan primer diidentifikasi melalui telepon seluler dan metode telepon rumah dial digit acak (RDD) di negara-negara yang memiliki setidaknya satu pasar petani. Semua kuesioner menilai karakteristik sosio-demografis, pola belanja makanan, hambatan dan fasilitator belanja pasar petani, konsumsi buah dan sayuran, serta tinggi dan berat badan yang dilaporkan sendiri. Ukuran hasil utama adalah konsumsi buah dan sayuran dan BMI. Statistik deskriptif digunakan untuk menguji karakteristik sosio-demografis, pola belanja makanan, dan hambatan dan fasilitator belanja pasar petani.

Di antara pelanggan pasar petani, 44% dan 55% (masing-masing pelanggan NC dan KY) melaporkan berbelanja di pasar petani setidaknya setiap minggu, dibandingkan dengan 16% dan 18% responden NC dan KY RDD. Hambatan yang sering dilaporkan untuk berbelanja di pasar petani adalah hari dan jam pasar, “hanya datang ketika saya membutuhkan sesuatu”, cuaca ekstrem, dan lokasi pasar. Di antara pelanggan pasar petani KY dan responden NC dan KY RDD, konsumsi buah dan sayur berhubungan positif dengan penggunaan pasar petani. Tidak ada hubungan antara pemanfaatan pasar tani dengan BMI. Konsumsi buah dan sayur dikaitkan dengan belanja pasar petani. Dengan demikian, pasar petani mungkin merupakan metode yang layak untuk meningkatkan konsumsi produk tingkat populasi.

Di Amerika Serikat, obesitas merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama, secara tidak proporsional mempengaruhi penduduk pedesaan. Tingkat obesitas yang berbeda di antara penduduk pedesaan mungkin sebagian karena kurangnya akses ke makanan sehat dan segar. Kebijakan dan perubahan lingkungan untuk meningkatkan ketersediaan makanan sehat disarankan sebagai solusi yang berkontribusi terhadap epidemi obesitas. Secara khusus, peningkatan penggunaan pasar petani merupakan salah satu strategi potensial untuk meningkatkan akses dan konsumsi buah dan sayuran, yang akan menurunkan risiko penyakit kronis. Dengan demikian, pasar petani dianggap berpotensi meningkatkan kesehatan penduduk dan mengurangi kesenjangan kesehatan penduduk; namun sedikit yang diketahui tentang dampaknya terhadap konsumsi produk.

Pasar petani mungkin merupakan strategi yang sangat efektif untuk meningkatkan akses ke makanan sehat di daerah pedesaan, di mana peningkatan status kesehatan penduduk pedesaan mungkin melibatkan pemanfaatan yang lebih efektif dari hubungan historis pedesaan yang kuat dengan pertanian dan pertanian. Namun, terlepas dari potensi akses ke sumber produk segar, penelitian menunjukkan bahwa konsumsi buah dan sayuran di antara penduduk pedesaan lebih rendah daripada penduduk perkotaan. Aset pertanian yang ada di daerah pedesaan dapat mendukung pembentukan pasar petani, yang dapat meningkatkan akses ke makanan sehat. Ada sejumlah tantangan potensial untuk mencapai hal ini, yang mungkin termasuk basis pelanggan yang rendah, karena kepadatan penduduk yang rendah, dan hari dan jam kerja yang terbatas.

Karena janji yang dipegang pasar petani untuk meningkatkan akses ke makanan sehat di daerah yang kurang terlayani, beberapa inisiatif federal berfokus pada pembentukan dan peningkatan pasar petani. Peningkatan pasar petani tersebut antara lain peningkatan akses electronic benefit transfer (EBT) bagi peserta Program Bantuan Gizi Tambahan (SNAP) sehingga manfaatnya dapat dimanfaatkan di pasar lokal, penambahan demo masak, uji rasa, kartu resep, dan peningkatan angkutan umum ke pasar. Upaya evaluasi diperlukan untuk menguji efektivitas inisiatif tersebut dalam meningkatkan konsumsi buah dan sayuran.

Studi sebelumnya telah mendokumentasikan karakteristik orang yang menggunakan pasar petani, sering menemukan bahwa pelanggan pasar petani cenderung memiliki status sosial ekonomi yang lebih tinggi dan lebih cenderung perempuan jika dibandingkan dengan populasi umum. Namun, sedikit yang diketahui tentang karakteristik sosio-demografis spesifik pelanggan pasar petani di komunitas pedesaan selatan, dan bagaimana mendorong penduduk berpenghasilan rendah untuk menggunakan pasar petani. Dalam pekerjaan sebelumnya di Carolina Utara bagian timur, kami menemukan bahwa beberapa individu yang menerima manfaat bantuan federal menggunakan pasar petani: 17% peserta SNAP dan 26% wanita yang menerima layanan klinik keluarga berencana yang didanai federal melaporkan berbelanja di pasar petani. Juga, sedikit yang diketahui tentang hambatan dan fasilitator belanja pasar petani.

Jadi, untuk memenuhi kebutuhan kesehatan penduduk pedesaan dengan memanfaatkan sumber daya pertanian yang ada, diperlukan lebih banyak informasi tentang pelanggan potensial dan interaksi mereka dengan pasar petani. Oleh karena itu, tujuan dari penelitian ini adalah untuk  mendeskripsikan karakteristik sosio-demografis partisipan;  mengkaji hambatan dan fasilitator belanja pasar petani di masyarakat pedesaan; dan menguji hubungan antara akses pasar, kesadaran, dan penggunaan petani dengan hasil konsumsi buah dan sayur dan indeks massa tubuh (IMT). Untuk mencapai hal ini, kami menguji tujuan ini di antara sampel purposive pelanggan pasar petani dan di antara sampel yang representatifpembeli makanan rumah tangga utama di dua wilayah pedesaan yang beragam secara geografis dan ras: Carolina Utara bagian timur (NC) dan wilayah Appalachian di Kentucky (KY). Temuan penelitian ini dapat memandu inisiatif pasar petani di masa depan di daerah pedesaan, di mana penduduk semakin menghadapi disparitas kesehatan terkait gizi .

Penelitian ini dilakukan di pedesaan timur NC dan Appalachian KY pada bulan Agustus 2012 – Januari 2013. Daerah penelitian dipilih sebagai daerah pedesaan di Amerika Serikat bagian selatan dengan prevalensi obesitas tinggi dan akses rendah ke buah dan sayuran Sementara NC timur dan KY timur berbeda dalam hal komposisi ras penduduk, tingkat obesitas dan kemiskinan serupa di kedua wilayah. Semua bagian dari penelitian ini ditinjau dan disetujui oleh Institutional Review Boards dari East Carolina University dan University of Kentucky di Lexington.

Kabupaten di mana studi ini ditetapkan dijelaskan secara rinci. Pitt County di timur NC (perkiraan populasi 2011 = 171.134) termasuk pusat kota kecil sebagai kursi county (perkiraan populasi 2011 = 86.017), dan merupakan rumah bagi pusat medis regional yang besar dan Universitas negeri yang besar. Tiga kabupaten yang menarik di KY timur termasuk Fayette, Jackson, dan Boone County. Fayette County dimasukkan karena semi-perkotaan, dan agak sebanding dengan Pitt County, NC. Kabupaten Jackson dan Boone dipilih karena keduanya berpenghasilan rendah dan semi-pedesaan dan menyediakan keragaman geografis di wilayah Appalachian.

Perekrutan peserta panggilan digit acak dan administrasi survei

Selama bulan September dan Oktober 2012, pewawancara terlatih melakukan survei telepon terhadap penduduk Pitt County. Survei ini diawasi oleh Pusat Penelitian Survei Universitas Carolina Timur, dan menggunakan prosedur panggil angka acak (RDD). Baik saluran telepon rumah (n = 887) dan saluran telepon seluler (n = 500) termasuk dalam sampel yang dibeli yang disediakan oleh Survey Sampling International, dan nomor dipanggil selama berbagai hari dan waktu. Kriteria kelayakan untuk berpartisipasi termasuk berusia di atas 18 tahun, penduduk Pitt County, dan salah satu pembeli makanan utama dalam rumah tangga. Orang dewasa yang menjawab telepon dan memenuhi kriteria kelayakan diwawancarai. Hingga 10 upaya dilakukan untuk setiap nomor dalam sampel. Selain itu, hingga lima panggilan balik terjadwal dilakukan kepada mereka yang kami hubungi pada waktu yang tidak tepat atau tidak menjawab telepon, dan satu konversi dicoba untuk setiap penolakan lunak. Naskah rekrutmen menyatakan “Kami melakukan survei sebagai bagian dari studi penelitian untuk mempelajari lebih lanjut tentang di mana Anda berbelanja makanan, kebiasaan makan Anda, dan kesehatan”.

Naskah tidak menyatakan bahwa kami secara khusus mempelajari pasar petani. Dari 733 panggilan yang dilakukan, ada 109 survei yang diselesaikan, 285 penolakan, dan 339 tidak memenuhi syarat karena kendala bahasa, nomor tidak melayani, bukan penduduk Pitt County, nomor bisnis atau tidak ada orang dewasa yang ada di rumah. Tingkat respons akhir adalah 28%. Wawancara selesai biasanya berlangsung antara 10 dan 15 menit. Insentif kartu hadiah $10 dikirimkan ke alamat rumah peserta setelah survei selesai. Calon peserta diberitahu tentang insentif dalam kalimat kedua skrip rekrutmen.

Pada bulan Januari 2013, di Jackson, Boone, dan Fayette Counties, Kentucky, pewawancara terlatih melakukan survei telepon dengan protokol dan pertanyaan yang sangat mirip, diawasi oleh Survey Research Center di University of Kentucky di Lexington. Hanya saluran telepon rumah (tidak ada saluran telepon seluler) yang disertakan dalam sampel pembelian yang disediakan oleh Marketing Systems Group. Prosedur RDD memastikan bahwa setiap saluran telepon perumahan di wilayah KY ini memiliki kemungkinan yang sama untuk dipanggil. Rumah tangga disaring lebih lanjut untuk berbicara dengan satu orang dewasa yang merupakan pembelanja makanan utama.

Hingga 15 upaya dilakukan untuk setiap nomor dalam sampel. Selain itu, hingga sepuluh panggilan balik terjadwal dilakukan kepada mereka yang kami jangkau pada waktu yang tidak tepat, dan satu konversi penolakan dicoba. Dari 425 panggilan yang dilakukan, ada 149 survei yang diselesaikan, 236 penolakan, dan 40 tidak memenuhi syarat karena hambatan bahasa, atau tidak ada orang dewasa yang berada di rumah, dengan tingkat respons akhir sebesar 39%. Wawancara selesai berlangsung antara 15 dan 17 menit. Tidak ada insentif kartu hadiah yang digunakan.

Perekrutan pelanggan pasar petani dan administrasi survei

Pada musim gugur 2012, survei penyadapan pelanggan pasar petani dilakukan di antara 70 pelanggan di tiga pasar di Pitt County dan di antara 100 pelanggan di satu pasar per county di Jackson, Boone, dan Fayette Counties. Peneliti mendekati calon peserta di pasar, menanyakan minat mereka untuk berpartisipasi. Jika tertarik, instrumen survei dilakukan oleh pewawancara jika satu pelanggan tertarik untuk berpartisipasi, atau dilakukan sendiri jika lebih dari satu pelanggan tertarik untuk berpartisipasi. Insentif kartu hadiah $10 diberikan setelah instrumen survei pasar NC selesai, dan tidak ada insentif yang diberikan untuk penyelesaian instrumen survei pasar KY. Karena tantangan logistik dalam melakukan survei di tempat umum dan tingkat lalu lintas pelanggan yang bervariasi, kami tidak mengumpulkan informasi tentang jumlah orang yang diundang untuk berpartisipasi dan mereka yang setuju atau tidak setuju untuk berpartisipasi. Dengan demikian, tidak ada tingkat respons yang dilaporkan.

Instrumen survei

RDD dan instrumen survei intersep pelanggan memiliki desain yang serupa. Item dari instrumen survei sebelumnya digunakan mengenai pola belanja makanan, item survei Behavioral Risk Factor Surveillance System (BRFSS), dan item khusus untuk pasar petani. Instrumen survei tersedia dari penulis pertama berdasarkan permintaan. Kedua instrumen survei mencakup serangkaian pertanyaan sosio-demografi, termasuk usia (dalam tahun), status perkawinan, ras, dan tingkat pendidikan. Soal menilai partisipasi dalam Program Nutrisi Tambahan Khusus untuk Wanita, Bayi, dan Anak (WIC), Program Nutrisi Pasar Petani WIC (FMNP), SNAP, dan FMNP Senior. Item juga menanyakan tentang praktik belanja makanan (di supercenter diskon, toko kelontong, dan pasar petani), kesadaran pasar petani, akses, penggunaan, hambatan, dan fasilitator.

Berapa Permintaan Buah dan Sayuran Segar di Pasar Eropa
Buah Dan Sayur Informasi

Berapa Permintaan Buah dan Sayuran Segar di Pasar Eropa

Berapa Permintaan Buah dan Sayuran Segar di pasar Eropa – Eropa memiliki pasar yang besar dan matang dengan permintaan yang stabil untuk sebagian besar buah dan sayuran segar. Kebutuhan akan ketersediaan sepanjang tahun dan minat pada produk eksotis baru mempertahankan ketergantungan Eropa pada pemasok eksternal.

Berapa Permintaan Buah dan Sayuran Segar di pasar Eropa

 Baca Juga : Hasil Pasar Buah Dan Sayuran Pada Saat Pandemi 2022

hollygrovemarket – Pandemi COVID-19 menyebabkan kesulitan logistik di seluruh dunia, tetapi meskipun harga lebih tinggi, tingkat impor buah sehat seperti alpukat, jeruk, dan blueberry meningkat. Iklim dan keberlanjutan diharapkan memainkan peran yang lebih besar dalam perkembangan impor di masa depan, membawa produksi lebih dekat ke dalam negeri.

Apa yang membuat Eropa menjadi pasar yang menarik untuk buah dan sayuran segar?

Ukuran pasar, permintaan sepanjang tahun dan ketergantungan pada pemasok eksternal membuat Eropa menjadi target pasar yang menarik bagi pemasok di negara berkembang. Pembeli di Eropa mencari pemasok yang dapat diandalkan di daerah strategis sehingga mereka dapat menawarkan buah dan sayuran kepada konsumen setiap saat sepanjang tahun.

Pasar Eropa yang matang dan besar menawarkan stabilitas bagi pemasok

Eropa adalah pasar yang matang dan beragam untuk buah dan sayuran segar. Meskipun kebutuhan dan harga jangka pendek berubah secara teratur, permintaan keseluruhan relatif stabil dan volumenya besar. Untuk alasan ini, Eropa adalah pasar yang baik untuk disimpan dalam portofolio pasokan Anda.

Salah satu alasan utama eksportir membidik pasar Eropa adalah ukurannya yang tipis. Eropa memiliki populasi lebih dari 500 juta konsumen dan bertanggung jawab atas lebih dari €60 miliar atau 44% dari nilai perdagangan global buah dan sayuran segar (lihat Gambar 1). Eropa termasuk 5 dari 10 negara pengimpor terbesar di dunia.

Eropa adalah pasar dengan volume tinggi dan tidak selalu mudah untuk menemukan pasar yang paling menguntungkan di kawasan yang sudah sangat kompetitif ini. Untuk mendapatkan pengembalian yang baik atas produk Anda, Anda harus mendiversifikasi target pasar Anda, baik di dalam maupun di luar Eropa. Kenali pasar Anda dan pembeli utama mereka dan dapatkan pembaruan pasar secara teratur. Jerman, Inggris, dan Prancis adalah pasar utama yang harus dipantau. Trader internasional dengan aktivitas re-ekspor, yang umum di Belanda, misalnya, ahli dalam menemukan klien akhir yang tepat. Mereka dapat membantu mendistribusikan produk Anda ke berbagai pasar Eropa.

Pangsa impor naik dari produksi lokal

Pangsa pasar buah impor dan beberapa sayuran yang umum dibudidayakan di Eropa meningkat secara bertahap (lihat tabel 1). Menstabilkan volume produksi di Eropa dan meningkatnya persaingan asing merupakan faktor penting bagi pasokan eksternal yang lebih dominan.

Pengembangan teknologi dan varietas menghasilkan kualitas dan hasil produk yang lebih tinggi, tetapi jumlah pertanian buah dan sayuran di Eropa berkurang dan total volume produksi hampir tidak meningkat. Produksi sayuran di Eropa kurang lebih stabil dan mencakup sebagian besar tahun berkat area iklim yang berbeda dan produksi rumah kaca yang berkembang dengan baik. Tren produksi jangka panjang untuk buah-buahan sedikit menurun. Volume produksi yang stagnan akan menciptakan kebutuhan masa depan akan sumber eksternal, termasuk beberapa buah dan sayuran yang paling umum, seperti jeruk, apel, dan tomat.

Perubahan iklim menyebabkan impor lebih banyak dan tidak teratur

Perubahan iklim akan memainkan peran yang semakin penting dalam produksi lokal dan permintaan buah dan sayuran segar impor. Ini juga akan menempatkan keberlanjutan lebih tinggi dalam agenda.

Kekeringan parah yang dihasilkan, gelombang panas, embun beku dan curah hujan yang tinggi semakin mempengaruhi hasil panen, menyebabkan volatilitas harga. Menurut siaran pers Asosiasi Pengolah Buah dan Sayuran Eropa (Profel) tentang dampak perubahan iklim, musim panas 2017, 2018, dan 2019 adalah bukti perbedaan kondisi cuaca yang ekstrem di seluruh Eropa. Ketidakpastian kondisi cuaca berlanjut ketika pada musim semi tahun 2021 para petani di Prancis mencoba melawan embun beku dengan api buatan di ladang anggur dan tanaman buah persik dan aprikot yang menempel di Eropa Selatan telah mencapai salah satu tahun terburuk karena badai dan embun beku.

Badan Lingkungan Eropa memperkirakan dalam laporannya pada tahun 2019 bahwa dampak perubahan iklim dapat mengakibatkan hilangnya hingga 16% pendapatan pertanian UE pada tahun 2050. Agar Eropa dapat mempertahankan pertanian yang berkelanjutan, petani perlu menggunakan bahan organik dan Alam Tinggi. Nilai (HNV) pertanian bukan intensifikasi lebih lanjut. Dengan pemikiran ini, akan sulit bagi Eropa untuk meningkatkan produksi buah dan sayuran segar. Kebutuhan impor akan meningkat, dan pada saat yang bersamaan akan semakin tidak teratur.

Perubahan iklim tidak hanya akan mempengaruhi produksi di Eropa, tetapi juga di wilayah lain di dunia. Berharap keberlanjutan menjadi lebih penting untuk produk impor juga, misalnya sebagai bagian dari perjanjian perdagangan.

Perusahaan UE mulai mencari lebih banyak di negara-negara terdekat

Perusahaan-perusahaan di Eropa telah mulai memperluas atau melengkapi pasokan lokal mereka dengan memproduksi dan mengambil lebih banyak di negara-negara terdekat, seringkali di daerah-daerah di mana iklimnya mendukung dan biaya produksi lebih rendah.

Negara-negara produsen yang jaraknya dekat dengan Eropa menjadi pilihan yang menarik dan ekonomis bagi perusahaan-perusahaan Eropa. Negara-negara ini memiliki musim yang tumpang tindih dengan panen Eropa, tetapi biaya produksinya lebih rendah dan karena transportasi jarak pendek mereka masih memiliki dampak lingkungan yang rendah. Mereka bisa menghasilkan buah dan sayuran segar di awal musim ketika produk Eropa belum siap dipasarkan. Ini menawarkan peluang bagi pemasok terdekat seperti Mesir, Maroko, Tunisia, dan Turki. Maroko, Mesir dan Tunisia adalah salah satu pemasok dengan pertumbuhan tercepat ke pasar Eropa.

Saat melihat kemungkinan melengkapi produksi Eropa, Anda harus mengetahui perkembangan dan musim pasokan di Eropa – khususnya negara-negara yang paling banyak menyumbang pasokan Eropa seperti Spanyol dan Italia. Spanyol dan Italia adalah produsen buah dan sayuran terkemuka di Eropa, terutama untuk buah jeruk, buah batu, semangka, anggur meja, paprika dan tomat . Spanyol adalah pesaing terkuat, dengan fokus sebagian besar pada ekspor. Italia memproduksi lebih banyak untuk pasar domestik dan untuk diproses. Ketika pasokan negara-negara ini kurang, Anda dapat mengandalkan peningkatan permintaan dari sumber terdekat lainnya.

Di luar musim tetap waktu terbaik tetapi dengan jendela yang lebih sempit

Sebagian besar pembeli Eropa mencoba untuk membuat bermacam-macam sepanjang tahun dan mencari mitra yang ideal untuk mencapai hal ini. Sebagai eksportir, Anda akan menemukan peluang terbaik Anda selama kesenjangan pasokan dan sebagai pemasok kontra-musiman.

Eropa mengimpor banyak buah dan sayuran karena sebagian besar produk bergantung pada musim atau iklim (tropis) tertentu yang tidak dapat ditemukan secara lokal. Oleh karena itu, di luar musim tetap merupakan waktu terbaik untuk mengekspor produk segar ke Eropa. Namun, musim cenderung bergeser dan jendela pasokan menjadi lebih sempit melalui inovasi.

Produsen di Eropa mencoba memperpanjang musim produksinya dengan varietas baru dan teknologi modern, misalnya:

-Stroberi tersedia hampir sepanjang tahun, meskipun harganya jauh lebih mahal di musim dingin. Produksi rumah kaca dan penggunaan varietas awal, pertengahan musim dan akhir yang berbeda memaksimalkan ketersediaannya.
-Sebagian besar pertumbuhan mandarin sekarang datang dari hibrida akhir seperti Nadorcotts (atau W. Murcotts) dari Spanyol, tetapi juga dari Afrika Selatan, Maroko dan Peru. Perubahan dalam preferensi varietas ini menggeser musim ke depan dan dapat memengaruhi jendela peluang Anda.
-Solusi penyimpanan canggih seperti penyimpanan atmosfer terkontrol juga dapat memperpanjang pasokan buah dan sayuran tertentu secara lokal, misalnya, dalam kasus apel. Apel Eropa disimpan selama berbulan-bulan dan terus dijual di pasar lama setelah panen.

Perpanjangan musim lokal sejalan dengan meningkatnya preferensi untuk buah dan sayuran lokal dan di musim, dan kecenderungan ini diperkuat selama pandemi COVID-19. Namun, pada akhirnya, pasar akan mengupayakan keseimbangan antara mengoptimalkan musim lokal dan mencapai ketersediaan produk segar sepanjang tahun. Produksi asing akan tetap penting untuk mengisi kesenjangan dan mengamankan pasokan yang kompetitif dan stabil.

COVID-19 mendorong produk lokal dan organik

Pandemi COVID-19 telah menjadi stimulus tambahan untuk sumber dan konsumsi produk lokal dan organik, khususnya sayuran. Untuk perdagangan internasional, pandemi menunjukkan pentingnya logistik yang andal dan efisien.

COVID-19 mengubah seluruh dinamika perdagangan buah dan sayuran segar. Logistik internasional menjadi lebih menantang dan negara-negara Uni Eropa menjadi lebih nasionalistis. Permintaan itu dipenuhi secara lokal jika memungkinkan. Namun karena kurangnya sumber daya manusia saat panen, pasokan lokal tidak selalu mencukupi. Akibatnya, harga meningkat.

Eropa jauh lebih mandiri dalam sayuran daripada buah segar. Impor dari negara berkembang terutama menyangkut sayuran kontra-musiman seperti tomat, kacang-kacangan dan paprika, dan pilihan sayuran tropis. Pada tahun 2020 statistik perdagangan menunjukkan stabilisasi nilai sayuran yang diperdagangkan secara internasional (lihat gambar 3). Di tingkat negara, volume yang diimpor lebih sedikit, sementara harga lebih tinggi. Ini dapat dikaitkan dengan penguncian COVID-19 dan peningkatan fokus pada sayuran yang diproduksi di dalam negeri. Biaya logistik internasional juga meningkat karena ketersediaan peti kemas yang rendah dan tarif angkutan udara yang lebih tinggi. Pemulihan logistik internasional akan menjaga pasokan yang sehat dari luar negeri di tahun-tahun mendatang, terutama dari negara-negara terdekat.

Karena penutupan restoran selama pandemi COVID-19, konsumen juga dapat berbelanja lebih banyak di supermarket dan membuat pilihan khusus untuk produk organik dan produk sehat dengan masa simpan yang lebih lama. Menurut Research Institute of Organic Agriculture (FiBL) hal ini mendongkrak penjualan eceran buah dan sayuran organik.

Permintaan akan produk lokal dan organik akan terus berkembang di tahun-tahun mendatang. Tetapi Eropa tidak akan dapat memperoleh semuanya secara lokal dan produksi organiknya tidak cukup untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat. Untuk pemasok asing organik dapat menjadi ceruk yang menarik, tetapi memiliki akses yang baik ke pemasok layanan logistik dan menjaga keterjangkauan transportasi akan sangat penting untuk setiap produk ekspor.

Nilai lebih tinggi untuk buah impor dari negara berkembang

Impor buah segar terus meningkat di tahun 2020, baik volume maupun nilainya. Di tengah kesulitan COVID-19, para eksportir dan importir berusaha keras untuk menjaga perdagangan buah segar tetap berjalan. Ini tidak mungkin untuk semua produk. Jeruk, mandarin, alpukat, dan blueberry diimpor dalam jumlah yang lebih besar dibandingkan tahun 2019, sedangkan nanas dan melon menurun.

Negara-negara berkembang memainkan peran penting dalam memasok buah-buahan tropis. Impor buah Eropa dari negara berkembang meningkat dari €12,8 miliar pada 2016 menjadi €16 miliar pada 2020, tumbuh 25% dalam lima tahun. Pada tahun lalu (2020) €1,1 miliar ditambahkan. Nilai dan pertumbuhannya secara signifikan lebih besar daripada impor yang relatif stabil sebesar €2,6 miliar dari seluruh dunia, atau negara-negara non-Eropa lainnya.

Harga impor buah dan sayuran telah meningkat sejak penurunan pada tahun 2018. Produk yang sangat diminati seperti pisang, jeruk, anggur, alpukat, dan mangga memiliki pengaruh paling besar terhadap perkembangan harga rata-rata. Peningkatan nilai produk dapat dikaitkan dengan peningkatan biaya produksi, pangsa produk berharga yang lebih tinggi, nilai tukar yang berfluktuasi dan meningkatnya kompleksitas sumber dan memenuhi persyaratan Eropa yang semakin ketat. Sebagian besar harga terus meningkat pada 2020/2021 karena permintaan yang kuat dan peningkatan biaya logistik di masa COVID-19.

Nilai impor yang meningkat dan pangsa produk bernilai tinggi yang terus meningkat menguntungkan bagi eksportir di negara berkembang, tetapi penting untuk mengantisipasi persyaratan pembeli yang lebih ketat dan keadaan yang merugikan dalam iklim dan mata uang. Dalam jangka panjang, Anda dapat mengharapkan harga dan nilai impor naik secara bertahap, tetapi akan selalu ada saat-saat ketika kekurangan sementara atau kelebihan pasokan memberi tekanan pada perjanjian kontrak atau margin Anda.

Hasil Pasar Buah Dan Sayuran Pada Saat Pandemi 2022
Buah Dan Sayur Informasi

Hasil Pasar Buah Dan Sayuran Pada Saat Pandemi 2022

Hasil Pasar Buah Dan Sayuran Pada Saat Pandemi 2022 – Merebaknya pandemi COVID-19 pada tahun 2020 mengganggu perdagangan buah dan sayuran segar, tetapi juga memperkuat beberapa tren yang sedang berlangsung seperti makan sehat dan meningkatnya preferensi untuk produk lokal dan organik. Bagi eksportir, menjadi semakin penting untuk menemukan logistik yang efisien dan memastikan produk yang berkelanjutan dan bersih.

Hasil Pasar Buah Dan Sayuran Pada Saat Pandemi 2022

 Baca Juga : Tren Mana yang Menawarkan Peluang atau Ancaman di Pasar Buah dan Sayuran Segar Eropa?

hollygrovemarket – Selama penguncian COVID-19, permintaan buah dan sayuran dari restoran dan penyedia layanan makanan lainnya bergeser ke pengecer. Penjualan eceran meningkat, khususnya untuk buah dan sayuran yang sehat, terjangkau, dengan umur simpan yang baik. Produk yang biasanya digunakan oleh restoran dan bar seperti jeruk nipis, rempah segar dan buah eksotis mengalami penurunan besar. Dengan berkurangnya konsumsi di luar rumah, konsumen dapat meningkatkan pengeluaran mereka untuk bahan makanan yang berdampak positif pada penjualan buah dan sayuran organik. Pengiriman makanan juga berkembang selama penguncian COVID-19 dan digitalisasi dipercepat selama pandemi.

COVID-19 telah menunjukkan betapa rapuhnya rantai pasokan (segar) sebenarnya dan ada perbedaan besar dalam cara negara-negara merespons pandemi. Uni Eropa tetap membuka perbatasannya melalui apa yang disebut ‘jalur hijau’ untuk menjamin pasokan buah dan sayuran segar untuk semua Negara Anggotanya. Namun perdagangan internasional terpukul keras karena banyak eksportir harus menghadapi pengurangan tenaga kerja dan kesulitan logistik. Hal ini mengakibatkan harga yang lebih tinggi melalui seluruh pasokan makanan – efek yang mungkin akan berkepanjangan di tahun-tahun mendatang.

Logistik pasca COVID: kekurangan kontainer dan penundaan

Pemulihan pascapandemi yang kuat meningkatkan permintaan bahan baku dan produk jadi yang diimpor, terutama untuk barang-barang China ke Eropa Utara dan Amerika Serikat. Permintaan peti kemas telah tumbuh secara signifikan: dalam waktu satu tahun harga peti kemas naik empat kali lipat atau lebih dan penundaan pengiriman menjadi jauh lebih umum. Masalah-masalah ini paling menonjol di jalur perdagangan timur-barat dan perdagangan transpasifik.

Awalnya masalah logistik terutama melanda perdagangan massal, tetapi terumbu karang juga mulai terpengaruh. Logistik yang efisien adalah kunci untuk perdagangan baru yang berkualitas. Buah impor biasanya merupakan kargo bernilai tinggi dan dalam banyak kasus mereka mampu menyerap harga peti kemas yang lebih tinggi. Perdagangan antara Cina, Uni Eropa dan Amerika Serikat dominan dan sering mendapat prioritas, sehingga untuk beberapa negara pengekspor menjadi lebih sulit untuk mendapatkan wadah yang tersedia dan merencanakan pengiriman. Untuk beberapa buah dan sayuran, seperti kiwi dan bawang, kurangnya wadah berkondisi sebagian telah diatasi dengan menggunakan kapal berpendingin (tanpa wadah).

Namun, perdagangan buah dan sayuran segar akan terus berlanjut meskipun harga tinggi dan tantangan logistik. Pada akhirnya konsumen akan membayar harganya. Konsekuensi prinsip bagi eksportir adalah mereka harus lebih terorganisir dalam hal logistik dan untuk beberapa produk mereka akan melihat lebih banyak sumber lokal di kawasan Eropa dan lebih sedikit impor ketika harga buah dan sayuran (terlalu) tinggi. Penyedia layanan logistik berharap kenyataan baru ini akan berlanjut hingga tahun 2022 atau lebih. Masalah utama akan terpecahkan setelah perusahaan pelayaran dapat mengatur ulang struktur mereka dan menambahkan kapal dan peti kemas pada rute yang menuntut tinggi.

Pasar yang kelebihan pasokan membuat pedagang lebih berhati-hati

Perdagangan baru adalah keseimbangan penawaran dan permintaan yang rumit. Pertumbuhan produksi yang berkelanjutan di Maroko, Afrika Selatan dan Peru, di antara negara-negara lain, terkadang menghasilkan volume ekspor yang berlebihan. Ketika itu terjadi, harga akan turun secara signifikan dan kekuatan Anda untuk bernegosiasi berkurang seminimal mungkin.

Oversupply adalah kenyataan yang semakin sering terjadi. Margin kecil dan tekanan terus menerus pada efisiensi oleh rantai ritel besar menyebabkan pasar Eropa bereaksi keras terhadap perubahan produksi dan ketersediaan produk. Skenario ini membuat pedagang dan importir sangat berhati-hati, menghindari risiko dengan bersembunyi di balik protokol dan sertifikasi. Sebagai eksportir, Anda dapat langsung dihukum jika produk tidak memenuhi standar atau hasil pasar buruk. Dalam keadaan ini, pembeli mungkin tidak membayar harga minimum yang disepakati. Pemasok yang ada harus memahami dan menangani risiko tambahan ini, sementara pemasok baru menghadapi ambang batas yang lebih tinggi untuk memasuki pasar Eropa.

Sertifikasi sama pentingnya dengan produk itu sendiri

Keamanan pangan dan sertifikasi telah menjadi aspek utama dalam perdagangan produk segar. Sertifikasi GLOBALG.AP telah menjadi standar umum, sementara tingkat residu maksimum (MRL) yang disyaratkan seringkali lebih ketat daripada batas legal. Tampaknya pembeli saat ini sama pedulinya dengan sertifikasi seperti halnya dengan produk itu sendiri.

Pembeli berpengalaman membenci kenyataan bahwa semakin banyak profesional buah segar yang memasuki bisnis cenderung terlalu fokus pada dokumen tetapi tidak memiliki pengetahuan produk yang sebenarnya. Secara keseluruhan, sertifikasi dan dokumen sekarang menjadi kenyataan yang harus dihadapi setiap pemain dalam perdagangan dan yang hanya cenderung meningkat dengan dominasi rantai ritel besar. Persyaratan yang ketat menjadi tantangan bagi setiap produsen, eksportir dan importir. Pada saat yang sama, jika diterapkan dengan baik, mereka dapat secara signifikan meningkatkan posisi kompetitif Anda.

Arahan Eropa Baru menawarkan perlindungan kepada pemasok

Supermarket dan rantai grosir besar di Eropa meningkatkan pangsa pasar mereka dalam buah dan sayuran segar. Ini berarti bahwa sebagai pemasok, Anda akan memiliki lebih sedikit klien akhir untuk dipasok, tetapi posisi dominan mereka sering kali juga menghasilkan praktik perdagangan yang tidak setara. Untuk mengurangi meningkatnya konsentrasi kekuatan pembeli dan untuk melindungi pemasok kecil dan menengah, Komisi Eropa membuat Arahan 2019/633 tentang praktik perdagangan yang tidak adil dalam hubungan bisnis-ke-bisnis dalam rantai pasokan pertanian dan makanan . Arahan, yang juga mencakup buah dan sayuran segar, bertujuan untuk melindungi petani, pengolah, distributor, organisasi produsen, serta pemasok dari luar Uni Eropa.

Di bawah arahan baru, sejumlah praktik akan dilarang atau hanya diizinkan jika disetujui secara jelas. Amalan yang dilarang antara lain:

-Pembayaran lebih dari 30 hari;
-Pembatalan pesanan menit terakhir;
-Penolakan untuk menandatangani kontrak tertulis;
-Perubahan kontrak sepihak;
-Mentransfer biaya pemeriksaan keluhan pelanggan ke pemasok.

Sumber berkelanjutan menjadi arus utama

Kesadaran konsumen tumbuh karena meningkatnya transparansi. Orang-orang di semua tingkatan dalam rantai nilai mulai tertarik pada buah dan sayuran yang diproduksi dan diperdagangkan di bawah praktik yang lebih berkelanjutan dan bertanggung jawab. Tren ini berkaitan dengan banyak aspek di sepanjang rantai pasokan, termasuk kondisi kerja, penggunaan air, pengelolaan limbah, dan lainnya. Meningkatnya populasi produk organik juga merupakan bagian dari tren menuju keberlanjutan ini (lihat bab berikutnya). Produk Anda kemungkinan besar akan diterima oleh pembeli Eropa jika sesuai dengan inisiatif keberlanjutan.

‘Kesepakatan Hijau’ Eropa bertujuan untuk membuat iklim UE netral

Di tahun-tahun mendatang ‘Kesepakatan Hijau’ Eropa akan mempengaruhi bagaimana sumber daya digunakan dan emisi gas rumah kaca berkurang. Kebijakan baru Uni Eropa tentang keberlanjutan akan mempersiapkan Eropa untuk menjadi benua netral iklim pertama pada tahun 2050. Salah satu bagian yang paling relevan untuk industri buah dan sayuran segar adalah strategi ‘Farm to Fork’ .

Strategi Farm to Fork bertujuan untuk membuat sistem pangan adil, sehat dan ramah lingkungan. Ini akan memastikan produksi dan penanganan pangan yang berkelanjutan, misalnya penggunaan pestisida , kemasan, dan limbah makanan yang berkelanjutan. Dengan rencana aksi pertanian organik , Komisi Eropa telah menetapkan target ‘setidaknya 25% dari lahan pertanian Uni Eropa di bawah pertanian organik dan peningkatan yang signifikan dalam budidaya organik pada tahun 2030’.

Kesepakatan Hijau tidak diragukan lagi akan berdampak pada perdagangan pangan internasional. Beberapa perjanjian perdagangan UE sudah memasukkan aturan tentang perdagangan dan pembangunan berkelanjutan . Ini termasuk, misalnya, perjanjian dengan sebagian besar negara di Amerika Latin, Moldova, Ukraina, dan Vietnam. Untuk pemasok buah dan sayuran segar, penting untuk melihat ke depan dengan standar yang meningkat dan mencoba untuk berada di garis depan perkembangan.

Tahun 2021 telah ditetapkan oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) sebagai Tahun Buah dan Sayuran Internasional (IYFV) . Ini adalah insentif untuk meningkatkan kesadaran akan peran penting buah-buahan dan sayuran dalam nutrisi manusia, ketahanan pangan dan kesehatan serta dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa . Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB bertujuan untuk mengatasi tantangan global untuk memberantas kemiskinan, menemukan solusi pembangunan yang berkelanjutan dan inklusif, memastikan hak asasi setiap orang, dan secara umum memastikan bahwa tidak ada yang tertinggal pada tahun 2030.

Buah dan Sayuran Prakarsa Keberlanjutan (SIFAV)

Beberapa pengecer dan pedagang terkemuka di seluruh Eropa bergabung dalam Prakarsa Keberlanjutan Buah dan Sayuran (SIFAV), yang dikoordinasikan oleh Prakarsa Perdagangan Berkelanjutan (IDH). SIFAV mengatasi tantangan rantai pasokan lintas sektoral seperti inklusi petani kecil, kesehatan dan keselamatan, keamanan pangan, dan penggunaan sumber daya air yang berkelanjutan.

Terhitung lebih dari 30 anggota, SIFAV memelopori pengembangan yang akan Anda lihat lebih sering di seluruh rantai pasokan Eropa. Di bawah SIFAV, semua mitra sektor swasta berkomitmen pada target keberlanjutan bersama untuk tahun 2025. Misalnya, mereka setuju untuk:

-mengukur dan mengurangi jejak lingkungan dari produk prioritas pada tahun 2025, termasuk pengurangan 25% dari jejak karbon dan kehilangan makanan;

-menerapkan verifikasi pihak ketiga sosial untuk 90% volume dari negara-negara berisiko tinggi dan menengah;
-dan mengambil langkah pertama dalam meningkatkan Pendapatan Hidup.

Perhatian terhadap penggunaan sumber daya air

Sumber industri menyebutkan konservasi air sebagai salah satu perhatian utama dalam produksi buah dan sayuran segar. Subjek ini memiliki kepentingan khusus untuk tanaman intensif air seperti alpukat , asparagus dan buah batu. Misalnya, dalam beberapa tahun terakhir beberapa restoran di Inggris melarang alpukat dari menu mereka karena penggunaan sumber daya air yang berlebihan. Efek dari reaksi ini pada kesadaran konsumen atas penggunaan air memiliki dampak paling besar pada daerah produksi di mana air langka, seperti Maroko, Mesir, Peru dan Namibia.

Meningkatnya perhatian terhadap sumber daya air akan memaksa produsen di daerah kering untuk beralih ke tanaman lain atau mencari solusi dan teknologi keberlanjutan. Untuk perusahaan perintis seperti Eosta , importir buah dan sayuran organik dari Belanda, penggunaan air adalah salah satu aspek utama yang diperhitungkan dalam penghitungan biaya sebenarnya dari produk mereka. Mereka baru-baru ini membahas masalah ini pada Maret 2021 dengan aksi di dekat parlemen Belanda yang mempromosikan alpukat hemat air . Untuk petani, penggunaan air yang bertanggung jawab akan menjadi bagian dari standar umum, seperti tambahan SPRING untuk sertifikasi GLOBALG.AP , Program Berkelanjutan untuk Irigasi dan Penggunaan Air Tanah yang awalnya dikembangkan oleh pengecer Swiss COOP.

Mengurangi kemasan plastik

Bagian dari gerakan keberlanjutan menargetkan pengurangan plastik dalam rantai pasokan, yang dianggap sangat serius oleh pengecer dan pembuat kebijakan. Uni Eropa mengadopsi Strategi Plastik pada tahun 2018, berkomitmen kembali untuk bekerja menuju tujuan memastikan bahwa semua kemasan plastik dapat didaur ulang pada tahun 2030. Maret 2020 adalah peluncuran Pakta Plastik Eropa , koalisi publik-swasta dengan target yang jelas hingga tahun 2025 hingga mengesampingkan produk dan kemasan plastik sekali pakai. Untuk pemasok buah dan sayuran segar, antara lain akan mengurangi penggunaan wadah makanan dan minuman yang terbuat dari polystyrene yang diperluas.

Supermarket di berbagai negara juga sudah mulai bertindak untuk mengurangi plastik. Contohnya sangat banyak:

-Belanda: Jaringan ritel organik Belanda, Ekoplaza, memperkenalkan supermarket bebas plastik pertama yang menggunakan, misalnya, kemasan yang dapat terurai secara hayati;
-Inggris: beberapa supermarket di Inggris telah berjanji untuk mengambil langkah-langkah untuk mengurangi kantong plastik dan kemasan. Misalnya, pada Desember 2020 Tesco mengumumkan bahwa mereka telah menghilangkan satu miliar keping plastik , termasuk kantong plastik kecil yang digunakan untuk mengemas buah dan sayuran lepas.
-Jerman: Pemimpin pasar Jerman REWE Group mengatakan telah mencapai penghematan 9.000 ton plastik per tahun dengan melarang kantong plastik.

Pada saat yang sama ada banyak kritik atas komitmen dan hasil supermarket untuk melarang plastik oleh Yayasan Sup Plastik , Greenpeace dan bahkan niat baik dipertanyakan oleh blogger di treehugger.com . Namun perhatian baik negatif maupun positif hanya akan meningkatkan kesadaran konsumen dan memberikan insentif untuk alternatif solusi.

Tren Mana yang Menawarkan Peluang atau Ancaman di Pasar Buah dan Sayuran Segar Eropa?
Buah Dan Sayur Informasi

Tren Mana yang Menawarkan Peluang atau Ancaman di Pasar Buah dan Sayuran Segar Eropa?

Tren Mana yang Menawarkan Peluang atau Ancaman di Pasar Buah dan Sayuran Segar Eropa? – Kesehatan, rasa dan kenyamanan adalah semua faktor yang mendorong konsumsi buah dan sayuran segar di Eropa. Standar dan sertifikasi sosial diperlukan untuk berbagi informasi dan transparansi yang lebih baik. Konsentrasi daya beli telah membuat perilaku konsumen lebih kompleks dan lebih menuntut pembeli profesional. Sektor baru mengharuskan Anda untuk menjadi ahli di bidang Anda dan mengintegrasikannya ke dalam rantai pasokan yang terorganisir dengan baik.

Tren Mana yang Menawarkan Peluang atau Ancaman di Pasar Buah dan Sayuran Segar Eropa?

 Baca Juga : CEO AppHarvest Ingin Mengurangi Ketergantungan Kami pada Impor Asing

COVID-19 mengganggu perdagangan, tetapi menekankan tren yang ada

hollygrovemarket – Merebaknya pandemi COVID-19 pada tahun 2020 mengganggu perdagangan buah dan sayuran segar, tetapi juga memperkuat beberapa tren yang sedang berlangsung seperti makan sehat dan meningkatnya preferensi untuk produk lokal dan organik. Bagi eksportir, menjadi semakin penting untuk menemukan logistik yang efisien dan memastikan produk yang berkelanjutan dan bersih.

Selama penguncian COVID-19, permintaan buah dan sayuran dari restoran dan penyedia layanan makanan lainnya bergeser ke pengecer. Penjualan eceran meningkat, khususnya untuk buah dan sayuran yang sehat, terjangkau, dengan umur simpan yang baik. Produk yang biasanya digunakan oleh restoran dan bar seperti jeruk nipis, rempah segar dan buah eksotis mengalami penurunan besar. Dengan berkurangnya konsumsi di luar rumah, konsumen dapat meningkatkan pengeluaran mereka untuk bahan makanan yang berdampak positif pada penjualan buah dan sayuran organik. Pengiriman makanan juga berkembang selama penguncian COVID-19 dan digitalisasi dipercepat selama pandemi.

COVID-19 telah menunjukkan betapa rapuhnya rantai pasokan (segar) sebenarnya dan ada perbedaan besar dalam cara negara-negara merespons pandemi. Uni Eropa tetap membuka perbatasannya melalui apa yang disebut ‘jalur hijau’ untuk menjamin pasokan buah dan sayuran segar untuk semua Negara Anggotanya. Namun perdagangan internasional terpukul keras karena banyak eksportir harus menghadapi pengurangan tenaga kerja dan kesulitan logistik. Hal ini mengakibatkan harga yang lebih tinggi melalui seluruh pasokan makanan – efek yang mungkin akan berkepanjangan di tahun-tahun mendatang.

Logistik pasca-COVID: kekurangan kontainer dan penundaan

Pemulihan pascapandemi yang kuat meningkatkan permintaan bahan baku dan produk jadi yang diimpor, terutama untuk barang-barang China ke Eropa Utara dan Amerika Serikat. Permintaan peti kemas telah tumbuh secara signifikan: dalam waktu satu tahun harga peti kemas naik empat kali lipat atau lebih dan penundaan pengiriman menjadi jauh lebih umum. Masalah-masalah ini paling menonjol di jalur perdagangan timur-barat dan perdagangan transpasifik.

Awalnya masalah logistik terutama melanda perdagangan massal, tetapi terumbu karang juga mulai terpengaruh. Logistik yang efisien adalah kunci untuk perdagangan baru yang berkualitas. Buah impor biasanya merupakan kargo bernilai tinggi dan dalam banyak kasus mereka mampu menyerap harga peti kemas yang lebih tinggi. Perdagangan antara Cina, Uni Eropa dan Amerika Serikat dominan dan sering mendapat prioritas, sehingga untuk beberapa negara pengekspor menjadi lebih sulit untuk mendapatkan wadah yang tersedia dan merencanakan pengiriman. Untuk beberapa buah dan sayuran, seperti kiwi dan bawang, kurangnya wadah berkondisi sebagian telah diatasi dengan menggunakan kapal berpendingin (tanpa wadah).

Namun, perdagangan buah dan sayuran segar akan terus berlanjut meskipun harga tinggi dan tantangan logistik. Pada akhirnya konsumen akan membayar harganya. Konsekuensi prinsip bagi eksportir adalah mereka harus lebih terorganisir dalam hal logistik dan untuk beberapa produk mereka akan melihat lebih banyak sumber lokal di kawasan Eropa dan lebih sedikit impor ketika harga buah dan sayuran (terlalu) tinggi.

Penyedia layanan logistik berharap kenyataan baru ini akan berlanjut hingga tahun 2022 atau lebih. Masalah utama akan terpecahkan setelah perusahaan pelayaran dapat mengatur ulang struktur mereka dan menambahkan kapal dan peti kemas pada rute yang menuntut tinggi.

Pembeli lebih fokus pada pengurangan risiko

Peningkatan volume pasokan global dan kekuatan pembeli yang lebih terkonsentrasi memberikan tekanan besar pada margin dalam perdagangan buah dan sayuran. Pengecer besar mampu mempertahankan harga pada tingkat yang sangat kompetitif tetapi pada saat yang sama tumbuh lebih menuntut dalam hal standar produk dan pasokan. Inilah sebabnya mengapa pedagang menjadi protektif, memaksakan persyaratan pengiriman yang ketat dan memberikan risiko ekonomi kepada pemasok mereka.

Pasar yang kelebihan pasokan membuat pedagang lebih berhati-hati

Perdagangan baru adalah keseimbangan penawaran dan permintaan yang rumit. Pertumbuhan produksi yang berkelanjutan di Maroko, Afrika Selatan dan Peru, di antara negara-negara lain, terkadang menghasilkan volume ekspor yang berlebihan. Ketika itu terjadi, harga akan turun secara signifikan dan kekuatan Anda untuk bernegosiasi berkurang seminimal mungkin.

Oversupply adalah kenyataan yang semakin sering terjadi. Margin kecil dan tekanan terus menerus pada efisiensi oleh rantai ritel besar menyebabkan pasar Eropa bereaksi keras terhadap perubahan produksi dan ketersediaan produk. Skenario ini membuat pedagang dan importir sangat berhati-hati, menghindari risiko dengan bersembunyi di balik protokol dan sertifikasi. Sebagai eksportir, Anda dapat langsung dihukum jika produk tidak memenuhi standar atau hasil pasar buruk. Dalam keadaan ini, pembeli mungkin tidak membayar harga minimum yang disepakati.

Pemasok yang ada harus memahami dan menangani risiko tambahan ini, sementara pemasok baru menghadapi ambang batas yang lebih tinggi untuk memasuki pasar Eropa.

Sumber berkelanjutan menjadi arus utama

Kesadaran konsumen tumbuh karena meningkatnya transparansi. Orang-orang di semua tingkatan dalam rantai nilai mulai tertarik pada buah dan sayuran yang diproduksi dan diperdagangkan di bawah praktik yang lebih berkelanjutan dan bertanggung jawab. Tren ini berkaitan dengan banyak aspek di sepanjang rantai pasokan, termasuk kondisi kerja, penggunaan air, pengelolaan limbah, dan lainnya. Meningkatnya populasi produk organik juga merupakan bagian dari tren menuju keberlanjutan ini (lihat bab berikutnya). Produk Anda kemungkinan besar akan diterima oleh pembeli Eropa jika sesuai dengan inisiatif keberlanjutan.

Buah dan Sayuran Prakarsa Keberlanjutan (SIFAV)

Beberapa pengecer dan pedagang terkemuka di seluruh Eropa bergabung dalam Prakarsa Keberlanjutan Buah dan Sayuran (SIFAV), yang dikoordinasikan oleh Prakarsa Perdagangan Berkelanjutan (IDH). SIFAV mengatasi tantangan rantai pasokan lintas sektoral seperti inklusi petani kecil, kesehatan dan keselamatan, keamanan pangan, dan penggunaan sumber daya air yang berkelanjutan.

Terhitung lebih dari 30 anggota, SIFAV memelopori pengembangan yang akan Anda lihat lebih sering di seluruh rantai pasokan Eropa. Di bawah SIFAV, semua mitra sektor swasta berkomitmen pada target keberlanjutan bersama untuk tahun 2025. Misalnya, mereka setuju untuk

mengukur dan mengurangi jejak lingkungan dari produk prioritas pada tahun 2025, termasuk pengurangan 25% dari jejak karbon dan kehilangan makanan;
menerapkan verifikasi pihak ketiga sosial untuk 90% volume dari negara-negara berisiko tinggi dan menengah;
dan mengambil langkah pertama dalam meningkatkan Pendapatan Hidup.

Kesadaran kesehatan memicu konsumsi bersih

Kesehatan selalu menjadi nilai jual yang kuat untuk buah dan sayuran segar. Dalam beberapa tahun terakhir, konsumen menjadi semakin sadar untuk mengadopsi pola makan yang sehat. Hal ini menyebabkan permintaan yang lebih tinggi untuk makanan ringan segar dan lebih khusus buah-buahan dan sayuran, tetapi juga kebutuhan akan produk yang lebih bersih dan alami. Merek ritel sering kali menonjolkan manfaat kesehatan tertentu dalam presentasi produk mereka dan mengharuskan pemasok untuk menyediakan produk organik dan bebas bahan kimia.

Eropa Barat Laut memimpin dalam hal buah dan sayuran yang sehat

Produk dengan karakteristik sehat tertentu seperti blueberry, alpukat dan delima telah menjadi lebih populer, terutama di Eropa barat laut. Fakta bahwa pengecer terkemuka telah secara besar-besaran merangkul produk ini menegaskan minat konsumen untuk menggunakan buah sebagai sarana untuk diet sehat.

Tumbuhnya minat pada veganisme dan makanan nabati akan membantu meningkatkan konsumsi sayuran, terutama yang tinggi protein. Proyek ‘protein pintar’ yang didanai Uni Eropa telah melaporkan pertumbuhan 49% dalam konsumsi makanan nabati di Eropa dalam 2 tahun. Jumlah orang Eropa yang sengaja lebih jarang mengonsumsi daging tumbuh pesat sebesar 22,9%, seperti yang diungkapkan oleh sebuah studi nutrisi oleh Veganz pada tahun 2020 . Konsumen di Eropa Barat Laut umumnya paling siap untuk mengadopsi pengganti nabati. Misalnya, di Jerman hampir 30% konsumen menganggap diri mereka ‘fleksitarian’ dan jumlah vegan meningkat dua kali lipat dalam empat tahun dari 1,3 menjadi 2,6 juta.

Buah kecil sangat ideal sebagai camilan sehat dan akibatnya permintaan blueberry dan raspberry telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir. Namun terlepas dari popularitasnya yang semakin meningkat, banyak ‘buah super’ tetap paling populer di kalangan kelompok konsumen yang relatif kaya dan perusahaan impor khusus. Alternatif yang lebih mudah diakses termasuk sayuran ringan seperti tomat mini, mentimun, paprika dan lobak, yang banyak tersedia dalam wadah kecil di sebagian besar supermarket. Namun, sebagai pengekspor sayuran segar akan sulit mendapat untung, karena sebagian besar sayuran diproduksi secara lokal.

Kenyamanan menjadi penting

Gaya hidup di Eropa menjadi lebih cepat, dengan minat pada makanan yang mudah dan nyaman.Perusahaan Eropa yang menyediakan layanan pemrosesan tambahan kepada konsumen seperti pematangan dan pengemasan, termasuk pengirisan dan pencampuran buah dan sayuran segar, akan menjadi lebih penting. Untuk mendapatkan keuntungan dari tren ini, Anda harus menemukan pembeli yang dapat menambah nilai produk Anda dan secara akurat memantau kualitas yang dibutuhkan pembeli ini.

Konsumen hibrida menggabungkan kesadaran harga dengan pengeluaran mewah

Harga secara tradisional mendorong pasar untuk buah-buahan dan sayuran segar, tetapi pasar saat ini lebih antusias. Para pendiskon ritel mengklaim pangsa pasar yang semakin besar, sementara konsumen melengkapi kebiasaan belanja mereka yang sadar harga dengan minat pada buah dan sayuran yang eksotis dan berkualitas khusus. Ini berarti Anda akan menemukan kelompok konsumen baru untuk produk bernilai tinggi dan khusus, sementara buah bervolume tinggi masih akan tertekan oleh persaingan harga.

Integrasi membutuhkan lebih banyak kemitraan

Dalam bisnis buah dan sayuran segar, jalur pasokan menjadi lebih pendek dan lebih efisien. Kontak yang lebih dekat antara petani, pedagang dan pengecer menghasilkan kontrol dan transparansi yang lebih baik di seluruh rantai nilai. Kontrol ini digunakan untuk membangun keahlian dalam produk tertentu dan untuk mematuhi persyaratan pengiriman yang ketat dari pengecer besar. Untuk memperoleh posisi yang stabil di pasar Eropa, penting bagi Anda untuk bergabung dan memilih kemitraan strategis.

Mengubah peran importir

Sebagai akibat dari meningkatnya persaingan dan konsentrasi pembeli, peran importir dan grosir berubah. Importir saat ini hanya bertahan dengan mengkhususkan diri dan fokus pada posisi pasar yang unik. Perusahaan yang lebih besar mengintegrasikan kegiatan utama mereka dan menjadi penyedia layanan bagi pengecer, menawarkan layanan seperti pengemasan ulang, pencampuran dan pematangan buah dan sayuran. Importir cenderung semakin fokus pada efisiensi dan pengiriman tepat waktu, untuk mencoba memperpendek rantai pasokan mereka ke pengecer dan menghemat biaya pergudangan.

Importir yang memasok rantai ritel besar bekerja dengan kontrak pasokan dan lebih suka berbisnis dengan produsen besar. Pemasok kecil di luar negeri dapat berfokus pada pembeli khusus. Banyak dari mereka tidak akan memiliki akses ritel langsung, tetapi mereka dapat membantu mendistribusikan produk Anda ke pembeli atau saluran pasar yang tepat.

Kemitraan dan koneksi yang baik adalah kuncinya. Anda harus mengenal pembeli Anda dan memahami keuntungan apa yang dapat mereka tawarkan kepada perusahaan Anda.

Keanekaragaman dalam Uni Eropa mempengaruhi arus perdagangan

Uni Eropa adalah serikat ekonomi dari 27 negara (setelah Brexit pada Januari 2020). Selain kebijakan dan peraturan Eropa yang umum, setiap negara memiliki kebijakan dan aturannya sendiri dan penegakan kebijakan dan aturan ini tidak harus sama di semua negara. Peraturan perdagangan, persyaratan pembeli, dan preferensi konsumen bervariasi di Eropa dan dapat berubah. Sebagai pemasok, Anda dapat menjaga pilihan Anda tetap terbuka dengan mematuhi standar tertinggi dan mempertahankan kualitas terbaik.

CEO AppHarvest Ingin Mengurangi Ketergantungan Kami pada Impor Asing
Buah Dan Sayur Informasi

CEO AppHarvest Ingin Mengurangi Ketergantungan Kami pada Impor Asing

CEO AppHarvest Ingin Mengurangi Ketergantungan Kami pada Impor Asing – Dengan Amerika diposisikan sebagai importir paling vital pasar buah dan sayuran segar secara global, pionir pertanian seperti Jonathan Webb dari AppHarvest bekerja sepanjang waktu untuk mengembalikan keagungan pertanian dan produksi buah dan sayuran kembali ke Amerika Serikat.

CEO AppHarvest Ingin Mengurangi Ketergantungan Kami pada Impor Asing

 Baca Juga : Pasar Buah dan Sayuran Organik Berdasarkan Jenis Produk

hollygrovemarket – AS mengimpor hampir dua pertiga buah segarnya dan sepertiga sayuran segarnya. Sekitar 90% tomat yang diimpor ke AS berasal dari Meksiko, menurut freshplaza.com. Selain itu, anggur Peru telah membanjiri rak-rak toko Amerika. Namun, Chili masih menjadi pemasok anggur teratas ke AS. Pisang yang diimpor dari Guatemala. Kosta Rika mengekspor nanas ke Amerika.

“Tomat adalah impor No. 1 dari Meksiko untuk semua buah dan sayuran,” kata Jonathan Webb. “Kami membuat keputusan dan pemikiran yang sederhana namun berani, mari kembalikan produksi tomat dari Meksiko ke AS”

Sementara semuanya saat ini beroperasi dari kantor pusat Appalachian, ada rencana untuk memperluas setidaknya empat fasilitas untuk operasi pada tahun 2022. Richmond, Berea, dan Somerset, semuanya di Kentucky, telah ditambahkan ke daftar itu. Menginvestasikan lebih dari $1 miliar di Appalachia, AppHarvest memprioritaskan kesuksesan lokal.

“Tahun depan, kami akan menanam tanaman anggur, beri, dan sayuran hijau di berbagai fasilitas,” kata Webb.

Amerika memiliki jalan panjang untuk tumbuh.

Di luar gandum, jagung, dan kedelai, AS saat ini tumbuh sangat sedikit di Amerika Serikat.

“Apa yang ditanam di AS sebagian besar ditanam di California,” kata Webb. “Kebakaran, kekeringan, dan peristiwa iklim lainnya telah mengganggu pertanian tradisional. Saya sangat menghormati para petani, petani organik, dan petani empat musim yang telah menyediakan makanan di meja kita selama berabad-abad, tetapi kita harus bersatu- pengusaha, inovator, pemikir, pelaku – untuk solusi pangan baru yang berkelanjutan.”

Menurut Webb, dengan PBB memperkirakan bahwa kita membutuhkan 50% hingga 70% lebih banyak makanan pada tahun 2050, peningkatan produksi tanaman di AS tidak dapat dihindari. “Kita perlu menanam lebih banyak makanan dalam 30 tahun ke depan daripada 10.000 tahun terakhir keberadaan manusia,” kata Webb.

Webb berencana untuk mencapainya melalui solusi pertanian dalam ruangan berteknologi tinggi yang inovatif dari AppHarvest. Menurut Webb, sistem hidroponik yang dikombinasikan dengan AI dan robotika akan membuka jalan bagi revolusi produksi. Di kantor pusatnya seluas 2,8 juta kaki persegi di Kentucky, buah-buahan dan sayuran ditanam dengan hasil lebih dari 30 kali lipat dari pertanian tradisional sambil menggunakan 90% lebih sedikit air.

COVID-19 memperbesar masalah produksi pangan.

Dengan latar belakang dalam membangun beberapa proyek surya terbesar di AS, Webb tidak asing dengan membuat produk yang mengubah hidup. Setelah COVID-19 menekankan inefisiensi dan kerentanan pasokan makanan, gubernur Kentucky mulai memprioritaskan industri agtech sebagai salah satu prioritas pembangunan ekonomi utama negara bagian. “Empat miliar pon tomat diimpor dari Meksiko ke AS pada 2019, dibandingkan 1,2 miliar pon sekitar 10 hingga 15 tahun yang lalu,” kata Webb. “Kami mengangkut produk dengan truk sekitar 2.000 mil untuk sampai ke piring orang Amerika.”

Webb merasa itu tidak akan berhasil, terutama untuk masa depan. “California telah menghadapi tantangan iklim dari kebakaran dan kekeringan. Kami kehabisan air, dan di sanalah kami menanam sayuran hijau kami di AS. Sedikit produksi pangan yang terjadi di AS dilakukan di daerah yang dilanda kekeringan di mana gangguan iklim tidak akan memungkinkan petani untuk tumbuh dalam beberapa dekade mendatang.”

Pertanian membutuhkan face-lift.

Webb ingin investor dan politisi membuka dialog tentang masa depan pangan dan pertanian dan merasa hal itu tidak bisa lagi diabaikan. “Kita harus membangun kembali pertanian di Amerika dan juga di seluruh dunia,” kata Webb. “Metode pertanian tradisional tidak berkelanjutan untuk memenuhi kebutuhan pangan global di masa depan. Kita harus mulai mencari cara untuk menanam lebih banyak dengan sumber daya yang lebih sedikit. Bagi kami, ini menggunakan teknologi, membangun infrastruktur, dan menyelaraskan diri dengan alam dengan lebih baik.”

Tomat AppHarvest sudah tersedia di toko Kroger dan pengecer besar lainnya, tetapi sumber makanan ramah lingkungan berencana untuk membuat produknya tersedia untuk lebih banyak orang. Merek tersebut juga berencana untuk menekan harga bagi pembeli di seluruh AS. “Kami akan berada di beberapa toko grosir terbesar dan rantai makanan cepat saji terbesar,” kata Webb. “Tetapi untuk memberikan produk yang mampu dibeli konsumen, kami harus membawa produksi itu ke dalam ruangan.”

Melalui AppHarvest , Webb berharap dapat membawa produksi regional kembali ke Kentucky timur. Webb telah melihat impor produk tiga kali lipat ke selatan perbatasan dalam 10 hingga 15 tahun terakhir. “Berasal dari dunia angin dan matahari, pertanian lingkungan terkendali adalah seperti angin dan matahari satu dekade lalu. Harga untuk membangun telah turun ke tempat Anda dapat bersaing dengan konvensional, tetapi kemudian kami menghemat transportasi, jadi alih-alih lima hari di trailer traktor, itu hanya satu hari perjalanan. Kami tidak ingin orang Amerika membayar lebih untuk buah dan sayuran. Kami hanya ingin mendapatkan buah dan sayuran yang sehat di meja mereka.”

Manfaat ekonomi dari membawa pulang produksi pangan secara regional dapat menguntungkan Amerika secara keseluruhan, kata Webb. “[Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit] melaporkan hanya satu dari 10 orang Amerika yang cukup makan buah dan sayuran. Jika kita bisa mendapatkan angka itu hingga tiga dari 10, kita bisa melipatgandakan pasar di AS,” jelas Webb.

AppHarvest sedang mengembangkan ekonomi baru di Amerika Serikat.

AppHarvest juga merupakan sumber ekonomi yang kuat untuk penciptaan lapangan kerja dengan menambahkan 500 pekerjaan selama pandemi dan berkembang dengan peluang baru. CTO AppHarvest Josh Lessing mengenang saat pertama kali melihat fasilitas Morehead, Kentucky, dan betapa terkesannya dia bahwa AppHarvest terus membangun dan berkembang selama pandemi. “Mereka membangun lingkungan pertumbuhan berteknologi tinggi yang luar biasa ini dengan kecepatan yang tak terduga selama keadaan normal dan mempekerjakan seluruh komunitas,” kata Lessing. “Itu adalah misi yang ingin Anda jalani dan orang-orang yang ingin Anda ajak bekerja sama. Jika dunia tidak menyadari bahwa ini bukan latihan teoretis lagi, kita hanya perlu memimpin tugas, dan sisanya akan mengikuti. .”

Pasar Buah dan Sayuran Organik Berdasarkan Jenis Produk
Informasi

Pasar Buah dan Sayuran Organik Berdasarkan Jenis Produk

hollygrovemarket – Pertanian organik telah mendapatkan daya tarik besar di tingkat global dan secara signifikan didukung oleh berbagai pemerintah dengan membentuk komunitas pertanian organik di tingkat desa. Lebih jauh, raksasa besar yang bergerak di industri makanan dan minuman secara tidak langsung mendorong pertumbuhan produksi buah dan sayuran organik melalui pertanian kontrak.

Pasar Buah dan Sayuran Organik Berdasarkan Jenis Produk – Tumbuhnya industri makanan dan minuman organik dan meningkatnya permintaan untuk makanan dan minuman yang inovasi mempengaruhi pertumbuhan pasar buah dan sayuran organik selama periode perkiraan 2020-2027. Pertumbuhan urbanisasi dan gaya hidup yang sibuk menciptakan permintaan besar-besaran untuk produk siap makan dan minum, produk makanan kemasan dan produk makanan beku, karena secara tidak langsung menambah pertumbuhan pasar buah dan sayuran beku dan olahan organik global.

Pasar Buah dan Sayuran Organik Berdasarkan Jenis Produk

Pasar Buah dan Sayuran Organik Berdasarkan Jenis Produk

Tumbuhnya pendapatan yang dapat dibelanjakan dan meningkatnya kekhawatiran tentang masalah terkait kesehatan di negara berkembang termasuk Cina dan India berkontribusi besar terhadap pertumbuhan pasar buah dan sayuran organik selama periode perkiraan. Banyak perusahaan besar yang secara aktif berinvestasi di segmen produk makanan organik yang kemungkinan akan meningkatkan pertumbuhan pasar buah dan sayuran organik.

Misalnya, pada Mei 2019, perusahaan makanan dan minuman terbesar di dunia Nestle India meluncurkan produk dalam kategori makanan organik bernama Ceregrow (merek sereal Nestle untuk anak-anak).

Namun, kurangnya kesadaran tentang manfaat buah dan sayuran organik dan pasokan buah dan sayuran organik yang sangat rendah berdampak besar pada pertumbuhan pasar buah dan sayuran organik global selama periode perkiraan 2020-2027. Kurangnya kriteria identifikasi produk makanan organik untuk konsumen dan terbatasnya pasokan dan produksi tanaman pangan organik merupakan faktor tantangan utama dalam pertumbuhan pasar buah dan sayuran organik selama periode perkiraan 2020-2027.

Laporan segmen pasar buah-buahan dan sayuran organik global dikategorikan ke dalam jenis produk, bentuk, pengguna akhir, saluran distribusi dan wilayah. Berdasarkan jenis produknya, pasar dikategorikan menjadi buah organik dan sayuran organik. Berdasarkan bentuknya, itu dipisahkan menjadi segar dan beku.

Pengguna akhir adalah perumahan dan komersial Menurut saluran distribusi, itu dibagi menjadi supermarket, hypermarket, toko serba ada, saluran penjualan online dan lain-lain. Dari segi wilayah, dianalisis di seluruh Amerika Utara (AS, Kanada, dan Meksiko), Eropa (Jerman, Prancis, Italia, Swiss, Inggris, Swedia, dan Eropa), Asia-Pasifik (Cina, Jepang, Australia, Korea Selatan , India dan Sisa Asia-Pasifik) dan LAMEA (Brasil, Peru, Sisa LAMEA)

Ukuran pasar buah-buahan dan sayuran organik senilai $30.772,22 juta pada tahun 2019 dan diperkirakan mencapai $55.863,52 juta pada tahun 2027, mencatat CAGR sebesar 7,9% dari tahun 2020 hingga 2027. Dalam pertanian organik buah-buahan dan sayuran, pestisida yang dibantu bahan kimia, pupuk, pupuk kandang sangat dihindari, sebaliknya, pupuk organik, pestisida, dan pupuk kandang digunakan. Misalnya, pupuk organik terdiri dari bahan hewani, kotoran hewan, kotoran manusia, sayuran dan sisa tanaman.

Baca Juga : Riset Pasar Buah & Sayur Kering berdasarkan Jenis Produk

Label organik pada buah dan sayuran menunjukkan kepada konsumen bahwa produk tersebut diproduksi dengan metode produksi tertentu. Buah-buahan dan sayuran dibudidayakan dengan metode organik, di mana tanaman dan tanaman dibesarkan dan dipelihara tanpa menggunakan bahan kimia apa pun selama operasi pra-panen hingga pasca panen. Tumbuhnya kesadaran tentang manfaat produk organik dan harga yang terjangkau serta ketersediaan yang nyaman sangat mempengaruhi pertumbuhan pasar buah dan sayuran organik.

Merebaknya pandemi COVID-19 berdampak buruk pada pasar buah dan sayuran organik. Tidak tersedianya tenaga kerja di unit-unit manufaktur, transportasi yang terganggu karena seringnya praktik lookdown merupakan faktor utama yang secara langsung dan negatif mempengaruhi produksi pasar produk buah-buahan dan sayuran, yang secara tidak langsung mempengaruhi permintaan buah-buahan dan sayuran segar dari sisi bingkai. Selain itu, Petani menghadapi masalah besar di pertanian seperti malpraktik untuk pupuk organik dan bahan kimia pertanian yang tidak diragukan lagi menciptakan rintangan untuk produksi buah dan sayuran organik.

Meningkatnya permintaan untuk produk yang diberi label dengan tanda organik merupakan peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi petani dan perusahaan manufaktur makanan. Konsumen semakin memilih produk makanan organik karena kandungan antioksidannya, yang berdampak positif pada kesehatan secara keseluruhan dan juga terbukti dalam sejumlah penelitian ilmiah. Selain itu, Pemerintah secara aktif mendukung pertanian organik untuk mengurangi populasi udara dan air, yang kemungkinan akan memotivasi petani untuk menjalankan pertanian mereka dalam budaya organik.

Berdasarkan analisis pasar buah dan sayuran organik, pasar buah dan sayuran organik tersegmentasi ke dalam jenis produk, bentuk, pengguna akhir, saluran distribusi, dan wilayah. Berdasarkan jenis produknya, pasar dikategorikan menjadi buah organik dan sayuran organik. Berdasarkan bentuknya, itu dipisahkan menjadi segar dan beku.

Pengguna akhir adalah perumahan dan komersial Menurut saluran distribusi, itu dibagi menjadi supermarket, hypermarket, toko serba ada, saluran penjualan online dan lain-lain. Dari segi wilayah, dianalisis di seluruh Amerika Utara (AS, Kanada, dan Meksiko), Eropa (Jerman, Prancis, Italia, Swiss, Inggris, Swedia, dan Eropa), Asia-Pasifik (Cina, Jepang, Australia, Korea Selatan , India dan Sisa Asia-Pasifik) dan LAMEA (Brasil, Peru, Sisa LAMEA)

Berdasarkan jenis produk, segmen buah-buahan organik kemungkinan akan memperoleh daya tarik utama di pasar buah-buahan dan sayuran organik global selama periode perkiraan. Buah-buahan telah banyak dikonsumsi dan diproduksi oleh masyarakat di sebagian besar negara seperti Cina, dan India. Ada manfaat besar yang terkait dengan konsumsi buah-buahan karena sebagian besar buah-buahan secara alami rendah lemak, karbohidrat, dan vitamin.

Buah-buahan dianggap sebagai sumber makanan sehat yang kaya dan sangat direkomendasikan oleh para dokter untuk tetap sehat. Selanjutnya, dokter sangat menyarankan untuk makan apel, jeruk, semangka dan berry untuk wanita selama kehamilan. Buah-buahan organik telah memegang pangsa utama di pasar buah-buahan dan sayuran organik global karena beragam aplikasi buah-buahan organik seperti kosmetik, obat-obatan, perawatan kulit,

Berdasarkan bentuknya, buah dan sayur organik segar merupakan jenis buah dan sayur yang paling dasar dan belum diolah yang telah dikonsumsi masyarakat sejak lama. Konsumsi langsung buah dan sayuran lebih disukai dibandingkan dengan buah dan sayuran olahan untuk menghindari pemalsuan yang tidak diinginkan dan bahan kimia.

Selain itu, meningkatnya permintaan dari perusahaan pengolahan makanan dan minuman kemungkinan akan mendorong pertumbuhan pasar buah dan sayuran jenis segar organik selama periode perkiraan 2020-2027. Segmen buah dan sayuran segar organik menyumbang sekitar sepertiga dari pangsa pasar buah dan sayuran organik global pada tahun 2019, dan diperkirakan akan melanjutkan tren ini selama periode perkiraan.

Dari segi wilayah, Amerika Utara mendominasi pasar buah dan sayuran organik pada tahun 2019, dan diperkirakan akan mempertahankan dominasinya sepanjang periode perkiraan pasar buah dan sayuran organik. Faktor kunci yang mendorong pertumbuhan pasar produk di kawasan ini adalah peningkatan pendapatan yang dapat dibelanjakan dan kapasitas belanja yang tinggi untuk produk kesehatan dan terkait.

Misalnya, menurut USDA dan Nutrition Business Journal., penjualan produk organik AS diperkirakan $28,4 miliar pada tahun 2012—lebih dari 4 persen dari total penjualan makanan—dan akan mencapai perkiraan $35 miliar pada tahun 2014. Selanjutnya, pendapatan yang dapat dibelanjakan tumbuh dan peningkatan pengeluaran untuk diet kesehatan di negara-negara berkembang seperti India, Cina, dan Brasil kemungkinan akan menambah pertumbuhan pasar buah dan sayuran organik global selama periode perkiraan.

Para pemain yang beroperasi di pasar buah dan sayuran organik global telah mengadopsi berbagai strategi pengembangan untuk memperluas pangsa pasar mereka, meningkatkan profitabilitas, dan tetap kompetitif di pasar. Pemain kunci yang diprofilkan dalam laporan ini termasuk The Whitewave Foods Company, HJ Heinz Company, CSC Brands LP (Campbell Soup Company), General Mills, Inc., Juices International Pty. Ltd., Activz, Z Natural Foods, LLC., Organic Valley Keluarga Pertanian, Islandia Makanan Ltd, Sayuran Organik Hijau Inc. dan Bahan DMH.

Pemain utama yang beroperasi di pasar adalah The Whitewave Foods Company, HJ Heinz Company, CSC Brands LP (Campbell Soup Company), General Mills, Inc., Juices International Pty. Ltd., Activz, Z Natural Foods, LLC., Organic Valley Family of Farms, Iceland Foods Ltd, Sayuran organik hijau Inc. dan Bahan DMH.

Riset Pasar Buah & Sayur Kering berdasarkan Jenis Produk
Buah Dan Sayur Informasi

Riset Pasar Buah & Sayur Kering berdasarkan Jenis Produk

Riset Pasar Buah & Sayur Kering berdasarkan Jenis Produk – Laporan penelitian ini mengkategorikan Buah & Sayuran Kering untuk memperkirakan pendapatan dan menganalisis tren di masing-masing sub-pasar berikut:

Berdasarkan Jenis Produk, pasar dipelajari di seluruh Kalengan, Kering & Dehidrasi, Beku, dan Yang lain.

Berdasarkan Teknologi, pasar dipelajari di Pemrosesan Tekanan Tinggi (HPP), Pemrosesan Gelombang Mikro, dan Pemrosesan Medan Listrik Berdenyut (PEF).

Berdasarkan Jenis Peralatan, pasar dipelajari di Pengisi, Penyedap, Pengemasan & Penanganan, Pengupasan/Pemeriksaan/Pengirisan, Peralatan Pra-pemrosesan, dan Pencucian & Pengeringan.

Riset Pasar Buah & Sayur Kering berdasarkan Jenis Produk

Berdasarkan Sistem Pemrosesan, pasar dipelajari di Pemrosesan Skala Menengah, Pemrosesan Skala Besar, dan Pemrosesan Skala Kecil.

Berdasarkan Saluran Distribusi, pasar dipelajari di seluruh Toko Serba Ada, Pengecer Online, dan Supermarket & Hypermarket.

Berdasarkan Operasi, pasar dipelajari di seluruh Otomatis dan Semi-otomatis.

Hollygrovemarket – Berdasarkan Wilayah, pasar dipelajari di seluruh Amerika, Asia-Pasifik, dan Eropa, Timur Tengah & Afrika. Benua Amerika dipelajari lebih lanjut di Argentina, Brasil, Kanada, Meksiko, dan Amerika Serikat.

Amerika Serikat dipelajari lebih lanjut di California, Florida, Illinois, New York, Ohio, Pennsylvania, dan Texas. Asia-Pasifik dipelajari lebih lanjut di Australia, Cina, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Filipina, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, dan Thailand. Eropa, Timur Tengah & Afrika dipelajari lebih lanjut di Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Qatar, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Spanyol, Uni Emirat Arab, dan Inggris.

Dampak Kumulatif COVID-19:

COVID-19 adalah keadaan darurat kesehatan masyarakat global yang tak tertandingi yang telah mempengaruhi hampir setiap industri, dan efek jangka panjangnya diproyeksikan akan berdampak pada pertumbuhan industri selama periode perkiraan.

Penelitian berkelanjutan kami memperkuat kerangka kerja penelitian kami untuk memastikan dimasukkannya masalah COVID-19 yang mendasari dan jalur potensial ke depan.

Laporan ini memberikan wawasan tentang COVID-19 dengan mempertimbangkan perubahan perilaku dan permintaan konsumen, pola pembelian, perutean ulang rantai pasokan, dinamika kekuatan pasar saat ini, dan intervensi signifikan dari pemerintah. Studi yang diperbarui memberikan wawasan, analisis, perkiraan, dan perkiraan, dengan mempertimbangkan dampak COVID-19 di pasar.

Jendela Strategis Kompetitif:

Jendela Strategis Kompetitif menganalisis lanskap persaingan dalam hal pasar, aplikasi, dan geografi untuk membantu vendor menentukan keselarasan atau kesesuaian antara kemampuan dan peluang mereka untuk prospek pertumbuhan di masa depan.

Ini menggambarkan kecocokan yang optimal atau menguntungkan bagi vendor untuk mengadopsi strategi merger dan akuisisi berturut-turut, ekspansi geografi, penelitian & pengembangan, dan strategi pengenalan produk baru untuk melaksanakan ekspansi dan pertumbuhan bisnis lebih lanjut selama periode perkiraan.

Baca Juga : Bagaimana Pasar Buah dan Sayuran Beroperasi di Pedesaan India

Matriks Pemosisian FPNV:

Matriks Positioning FPNV mengevaluasi dan mengkategorikan vendor di Pasar Buah & Sayuran Kering berdasarkan Strategi Bisnis (Pertumbuhan Bisnis, Cakupan Industri, Kelayakan Finansial, dan Dukungan Saluran) dan Kepuasan Produk (Nilai untuk Uang, Kemudahan Penggunaan, Fitur Produk, dan Dukungan Pelanggan) yang membantu bisnis dalam pengambilan keputusan yang lebih baik dan memahami lanskap kompetitif.

Analisis Pangsa Pasar:

Analisis pangsa pasar memberikan analisis vendor berdasarkan kontribusi mereka terhadap pasar secara keseluruhan. Ini memberikan ide untuk menghasilkan pendapatan untuk pasar secara keseluruhan dibandingkan dengan vendor lain di industri kedirgantaraan.

Ini memberikan wawasan tentang bagaimana kinerja penyedia dalam hal menghasilkan pendapatan dan basis pelanggan dibandingkan dengan penyedia lain. Mengetahui pangsa pasar dapat memberi Anda gambaran tentang ukuran dan daya saing pemasok Anda untuk tahun dasar. Ini mencirikan pasar dalam hal sifat akumulasi, divisi, dominasi, dan merger.

Skenario Kompetitif:

Skenario Kompetitif memberikan analisis pandangan dari berbagai strategi pertumbuhan bisnis yang diadopsi oleh vendor. Berita yang tercakup dalam bagian ini menyampaikan pemikiran berharga pada tahap yang berbeda sambil tetap mengikuti perkembangan bisnis dan melibatkan pemangku kepentingan dalam debat ekonomi.

Skenario kompetitif mewakili siaran pers atau berita perusahaan yang dikategorikan ke dalam Merger & Akuisisi, Perjanjian, Kolaborasi, & Kemitraan, Peluncuran & Peningkatan Produk Baru, Investasi & Pendanaan, dan Penghargaan, Pengakuan, & Ekspansi.

Semua berita yang dikumpulkan membantu vendor untuk memahami kesenjangan di pasar serta kekuatan dan kelemahan pesaing, sehingga memberikan wawasan untuk meningkatkan produk dan layanan.

Profil Kegunaan Perusahaan:

Laporan ini secara mendalam mengeksplorasi perkembangan signifikan baru-baru ini oleh vendor terkemuka dan profil inovasi di Pasar Buah & Sayuran Kering Global, termasuk Activz LLC, Al Foah Company LLC, Angas Park Fruit Co., Baobab Foods, LLC, Bergin Fruit and Nut Company Inc.

Bahan DMH, DuPont de Nemours, Inc., FutureCeuticals, Inc., Bahan Herbafood GmbH, Jain Farm Fresh Foods Limited, Kanegrade Limited, Merck KGaA, Milne MicroDried, Nutradry Pty Ltd, Olam International Limited, Paradise Fruits Solutions Gmbh & Co ., Saipro Biotech Private Limited, Sun-Maid Growers of California, Sunbeam Foods Pty Ltd, dan Symrise AG.

Bagaimana Pasar Buah dan Sayuran Beroperasi di Pedesaan India
Buah Dan Sayur Informasi

Bagaimana Pasar Buah dan Sayuran Beroperasi di Pedesaan India

Bagaimana Pasar Buah dan Sayuran Beroperasi di Pedesaan India – Diet di pedesaan India berbasis sereal dengan asupan rendah makanan kaya mikronutrien. Pendekatan rantai nilai untuk nutrisi bertujuan untuk mempelajari penawaran dan permintaan makanan tersebut.

Hal ini dapat membantu dalam pengembangan intervensi untuk memperbaiki pola makan dan mata pencaharian.

Untuk mengidentifikasi bagaimana buah dan sayuran diakses, untuk menggambarkan dan memetakan struktur rantai nilai untuk makanan contoh, untuk memahami bagaimana harga makanan, dan untuk mengeksplorasi faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan tentang mana tanaman ditanam, dipasarkan, dan dijual.

Bagaimana Pasar Buah dan Sayuran Beroperasi di Pedesaan India

Hollygrovemarket – Setelah konsultasi pemangku kepentingan, kami mengidentifikasi 2 buah (mangga dan jambu biji) dan 2 sayuran (shepu dan bayam) sebagai makanan contoh. Kriteria makanan contoh ini adalah harus diketahui peserta dan harus ada variabilitas dalam asupan.

Kami mengadakan wawancara dengan pelaku rantai nilai termasuk petani, pedagang grosir, dan penjual makanan contoh. Pengumpulan data dihentikan ketika tidak ada informasi baru yang muncul. Kami menggunakan pengkodean tematik induktif untuk analisis kami.

Rantai nilai untuk masing-masing makanan contoh relatif sederhana dan melibatkan petani, tengkulak, dan pedagang di tingkat kota atau desa.

Tema utama yang diidentifikasi sebagai faktor yang dipertimbangkan ketika membuat keputusan tentang makanan mana yang akan ditanam dan dijual adalah sumber daya dan aset pertanian, kualitas produk, kondisi lingkungan, faktor keuangan, transportasi ketersediaan, dan permintaan konsumen.

India telah mengalami pertumbuhan ekonomi yang cepat dalam beberapa tahun terakhir, tetapi kekurangan gizi tetap menjadi masalah kesehatan masyarakat. Meskipun diklasifikasikan sebagai negara berpenghasilan menengah ke bawah, beban gizi di India lebih besar daripada di beberapa negara berpenghasilan rendah menurut Global Hunger Index 2016.

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan 400 g buah dan sayuran per hari untuk pencegahan dan pengentasan beberapa defisiensi mikronutrien. Target ini tidak tercapai untuk sebagian besar penduduk pedesaan India karena kurangnya ketersediaan dan keterjangkauan.

Daerah penelitian kami terdiri dari desa-desa di sekitar Wardha di pedesaan Maharashtra, India. Data diet dari daerah ini menunjukkan bahwa gandum, beras, dan sorgum (millet) adalah makanan pokok sereal.

Asupan hampir semua makanan kaya mikronutrien telah dilaporkan di bawah 20% dari asupan harian yang direkomendasikan (RDI), misalnya, rata-rata konsumsi harian sayuran berdaun hijau kurang dari 10 g/hari dan buah adalah 16 g/hari dibandingkan ke RDI 100 g/hari untuk kedua kelompok makanan. Setengah dari perempuan kronis kekurangan energi (indeks massa tubuh [BMI] <18.5kg / m 2 ) dan lebih dari 75% dari tidak hamil, wanita tidak menyusui adalah anemia.

Semakin diakui bahwa pemahaman rinci tentang rantai nilai makanan dapat menjadi sarana penting untuk meningkatkan hasil gizi dan kesehatan dalam pengaturan tersebut.

Untuk tujuan penelitian ini, istilah “sektor” digunakan untuk mendefinisikan serangkaian kegiatan yang memberi nilai tambah pada suatu produk. Pelaku dalam rantai nilai melakukan kegiatan tersebut, dan dalam kaitannya dengan penelitian ini, pelaku meliputi petani, pedagang besar, dan pedagang.

Misalnya, petani mengambil input yang dibutuhkan untuk menanam sayuran dan menambah nilai dengan memproduksi tanaman; pedagang grosir mengangkut hasil panen ke pasar dan mungkin terlibat dalam beberapa kegiatan pemrosesan atau pengemasan; pedagang memasarkan dan menjual hasil panen kepada konsumen.

Sektor pertanian terdiri dari budidaya tanaman pangan dan nonpangan serta pemeliharaan hewan. Pertumbuhan baru-baru ini di sektor pertanian telah dilaporkan sebagai cara pengentasan kemiskinan yang lebih efektif daripada pertumbuhan di sektor lain, karena cenderung menjadi pekerjaan yang dilakukan oleh beberapa yang termiskin di antara angkatan kerja.

Sampai saat ini, pertumbuhan pertanian di India sebagian besar telah dikaitkan dengan peningkatan produksi sereal. Meskipun demikian, 30% wanita yang tinggal di daerah pedesaan di negara bagian Maharashtra memiliki BMI di bawah 18,5 kg/m menurut data survei yang representatif. Selain kekurangan energi kronis, kualitas makanan seringkali buruk.

Baca Juga : Pemasaran Buah dan Sayuran untuk Petani Skala Kecil

Sebagai contoh, analisis terbaru dari data neraca makanan menemukan bahwa seperempat dari populasi India berisiko kekurangan asupan vitamin A. Angka ini lebih dari 50% untuk folat, riboflavin, dan kalsium.

Promosi budidaya buah dan sayuran dan pemahaman tentang hambatan produksi buah dan sayuran dapat mengarah pada peningkatan ketahanan pangan dan gizi dan dengan demikian meningkatkan hasil kesehatan.

Penting untuk memahami bagaimana pasar buah dan sayuran beroperasi untuk memastikan bahwa mereka tersedia dan dapat diakses secara berkelanjutan. Pendekatan rantai nilai gizi telah diusulkan sebagai sarana untuk menentukan bagaimana faktor penawaran dan permintaan berdampak pada ketahanan pangan dan gizi.

Pendekatan ini bertujuan untuk mengidentifikasi orang (aktor) dan proses (kegiatan) dalam rantai pasokan dan dengan demikian memahami bagaimana keputusan dibuat dalam hal produksi, pemasaran, dan penjualan makanan.

Hal ini dapat memberikan peluang untuk campur tangan dan menciptakan skenario “win-win”, di mana kualitas makanan dapat ditingkatkan secara berkelanjutan dan kemiskinan di antara mereka yang bekerja di sektor pertanian dapat dikurangi.

Sebuah tinjauan baru-baru ini tentang intervensi rantai nilai di India menemukan bahwa sekitar setengahnya melibatkan makanan padat nutrisi alami seperti daging, ikan, susu, millet, kacang-kacangan, buah, dan sayuran.

Ini termasuk intervensi untuk meningkatkan hubungan antara petani dan vendor sehingga rantai nilai lebih pendek dan harga lebih stabil. Lebih dari seperempat intervensi melibatkan makanan yang meningkatkan nilai gizi seperti makanan yang diperkaya dan seperempat sisanya melibatkan distribusi makanan seperti program makan siang untuk anak sekolah.

Telah dilaporkan bahwa petani India hanya menyadari sekitar 30% sampai 35% dari nilai produk mereka dibandingkan dengan 65% sampai 70% di negara maju. Memodifikasi rantai nilai dan cara pendanaannya dapat menjadi bagian dari model mata pencaharian komprehensif yang memungkinkan petani kecil mendapatkan manfaat dari pertanian yang berkelanjutan dan menguntungkan.

Misalnya, proyek yang baru-baru ini dilaksanakan bernama MilkIT bertujuan untuk mengembangkan mata pencaharian berbasis susu melalui pengembangan rantai nilai di India.

Proyek ini telah mencapai perbaikan dalam pemberdayaan perempuan; berbagi pengetahuan dan teknologi antara petani telah meningkatkan pakan ternak. Selain itu, kelompok swadaya telah memungkinkan pengembangan usaha baru dan peningkatan pendapatan bagi petani.

Kami melakukan analisis rantai nilai di distrik Wardha, bagian pedesaan negara bagian Maharashtra di India. Tujuan kami adalah untuk mengidentifikasi bagaimana buah dan sayuran diakses, menggambarkan dan memetakan struktur rantai nilai untuk produk teladan, memahami bagaimana harga produk, dan mengeksplorasi faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan tentang mana tanaman ditanam, dipasarkan, dan dijual serta memahami hambatan yang dirasakan untuk memproduksi dan memasok buah dan sayuran di wilayah ini.

Pemasaran Buah dan Sayuran untuk Petani Skala Kecil
Informasi

Pemasaran Buah dan Sayuran untuk Petani Skala Kecil

Pemasaran Buah dan Sayuran untuk Petani Skala Kecil – Beberapa petani, seperti petani biji-bijian atau peternak sapi perah, memiliki pasar yang besar dan mapan. Mereka dapat menggunakan organisasi yang ada untuk menjalankan fungsi pemasaran bagi mereka, atau mereka dapat bersatu, membentuk koperasi, dan memasarkan produk mereka bersama-sama. Petani buah dan sayur skala kecil umumnya lebih sulit menemukan pasar yang mapan; oleh karena itu, mereka biasanya mengembangkan sistem pemasaran yang disesuaikan dengan situasi unik mereka.

Pemasaran Buah dan Sayuran untuk Petani Skala Kecil

Pasar Utama

hollygrovemarket – Buah-buahan dan sayuran diproduksi secara musiman, tetapi pasar membutuhkan produk sepanjang tahun. Selama beberapa dekade, masalah pencocokan ketersediaan produk dengan permintaan konsumen diselesaikan dengan dua cara:

– Menjual produk segar saat panen dan segera setelahnya
– Memproses sisanya untuk memenuhi permintaan selama sisa tahun ini

Ketika teknologi meningkat dan pendapatan konsumen meningkat, menjadi mungkin untuk menyediakan produk segar sepanjang tahun. Konsumen Amerika sekarang mengharapkan tomat segar, stroberi, dan jagung manis setiap bulan sepanjang tahun. Selain itu, permintaan tetap kuat untuk buah-buahan dan sayuran olahan.

Pasar Baru

Peningkatan pendapatan konsumen dan permintaan sepanjang tahun untuk produk segar memaksa pengecer atau perwakilan mereka untuk menetapkan titik pembelian baik di berbagai daerah berkembang di Amerika Serikat dan di luar negeri. Beberapa pengecer mengontrak sepanjang tahun dengan pengemas buah dan sayuran segar, yang pada gilirannya mungkin mengontrak petani. Kontrak dan praktik pembelian dalam jumlah besar memungkinkan pengepakan memperoleh produk individu dalam jumlah yang cukup.

Pengemas buah dan sayuran segar yang besar dapat mengadakan kontrak dengan petani di beberapa wilayah produksi yang berbeda untuk memastikan bahwa buah dan sayuran segar tersedia setiap minggu sepanjang tahun. Pengemas ini umumnya hanya berkontraksi di daerah dengan jumlah petani yang banyak. Selanjutnya, mereka berkontraksi terutama dengan petani terbesar, bahkan di daerah produksi yang terkonsentrasi. Beberapa pengepakan memastikan pasokan dengan menanam komoditas itu sendiri. Pengecer dan pengepakan besar tidak mungkin membeli produk langsung dari satu penanam skala kecil, terutama penanam di area produksi terpencil.

Sebagai penanam buah dan sayuran segar skala kecil, Anda dapat mempertimbangkan untuk menjual langsung ke pengecer. Meskipun beberapa toko rantai dan pengecer independen memiliki program pembelian lokal untuk produk segar, toko dan program seperti itu tidak umum. Anda harus mengembangkan sistem pemasaran Anda sendiri. Akibatnya, Anda harus menjadi penumbuh, pengepak, dan pedagang grosir.

Pasar Pemrosesan

Agar tetap kompetitif, prosesor harus menjaga biaya unit tetap rendah, sehingga perusahaan besar umumnya melakukan pemrosesan. Banyak prosesor lokal yang lebih kecil merasa sulit untuk bersaing dengan perusahaan-perusahaan ini dan gulung tikar. Hampir semua pengolah membuat kontrak dengan petani untuk kebutuhan produk mentah mereka. Selama dua puluh hingga tiga puluh tahun terakhir, sebagian besar prosesor telah memindahkan pabrik mereka ke area produksi utama. Hanya beberapa perusahaan pemrosesan yang tersisa di Timur Laut. Oleh karena itu, mungkin sulit untuk menemukan pemroses yang tertarik untuk membeli dari petani skala kecil. Jika pengolah memang menunjukkan kesediaan untuk membeli, mintalah kontrak pembelian dengan pengolah sebelum menanam tanaman.

Anda mungkin ingin mengolah buah dan sayuran Anda sendiri. Ini adalah berapa banyak prosesor saat ini memasuki bisnis beberapa dekade yang lalu. Jika Anda mempertimbangkan operasi pemrosesan, hubungi Departemen Pertanian negara bagian Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang peraturan makanan yang berkaitan dengan pemrosesan, pengemasan, dan pelabelan produk Anda. Mungkin tidak mungkin bagi Anda untuk memproses dan memasarkan produk dengan biaya serendah yang dikeluarkan oleh prosesor yang lebih besar. Akibatnya, akan sangat sulit untuk bersaing dalam penjualan dengan buah dan sayuran olahan Anda melalui gerai ritel konvensional. Pertimbangkan untuk memproses item khusus dengan permintaan lokal atau regional yang kuat di mana Anda dapat mengenakan harga “premium”.

Terkadang pengolah kecil akan memproses buah atau sayuran untuk petani berdasarkan kontrak, terutama jika produk yang dihasilkan tidak mengganggu persyaratan pemrosesannya sendiri. Tentu saja, waktu sibuknya sering kali ketika Anda perlu memproses produk Anda, jadi ini paling cocok untuk sesuatu dengan musim pemrosesan yang sangat awal atau akhir.

Baca Juga : Turki Berkeinginan Pasarkan Specialty Kopi, Herbal serta Buah- buahan Indonesia

Selain itu, menjual buah atau sayuran olahan dapat meningkatkan eksposur Anda terhadap tuntutan kewajiban produk. Periksa dengan pengacara dan operator asuransi untuk menentukan tingkat eksposur kewajiban dan untuk mengamankan tingkat perlindungan yang tepat.

Mengevaluasi Permintaan Pasar

Petani yang lebih besar, terutama yang berlokasi di area produksi utama, dapat mengejar salah satu dari dua alternatif pemasaran tradisional: pemasaran atau pemrosesan segar grosir. Petani skala kecil yang menganggap jalur pemasaran ini tertutup bagi mereka perlu mengambil pendekatan langsung ke konsumen. Ini membutuhkan penelitian menyeluruh tentang pasar dan perilaku pelanggan sebelum merencanakan produksi tanaman.

Beberapa petani menghasilkan keuntungan dengan menanam terlebih dahulu dan kemudian mencari pasar, tetapi ini sangat berisiko bagi petani buah dan sayuran. Ada jauh lebih banyak kegagalan daripada kisah sukses dalam situasi ini. Jika Anda adalah penanam baru, atau penanam mapan yang berencana memproduksi barang baru, pertama-tama Anda harus mencoba mengevaluasi permintaan pasar untuk produk tersebut dan kemudian memutuskan saluran pemasaran langsung mana yang paling sesuai dengan kebutuhan konsumen Anda. Perkiraan profitabilitas Anda harus mencakup biaya saluran pemasaran serta biaya produksi.

Petani skala kecil harus mengumpulkan tiga jenis informasi sebelum memutuskan untuk memproduksi dan memasarkan buah dan sayuran segar.

– Tentukan dan tentukan wilayah geografis tempat Anda akan memasarkan buah dan sayuran segar. Identifikasi pelanggan potensial sebelum Anda menyelidiki permintaan konsumen.
– Menilai tingkat permintaan yang tidak terpenuhi di antara konsumen dalam area pemasaran yang ditentukan. Disarankan untuk memperkirakan jumlah yang dibeli konsumen (pembeli) di pasar tersebut saat ini. Dalam prosesnya, Anda akan mendapatkan wawasan tentang bagaimana mereka dapat dilayani dengan lebih baik.
– Pertimbangkan struktur kompetitif pasar Anda. Mengetahui siapa pesaing potensial Anda, di mana mereka berada, dan layanan apa yang mereka berikan adalah informasi penting bagi Anda sebagai pemasar-penumbuh baru. Perhatikan pesaing potensial yang mungkin memiliki keunggulan pemasaran (biaya lebih rendah, lokasi lebih baik, dan produk berkualitas lebih tinggi) atau mungkin menyediakan produk serupa kepada calon konsumen.

Anda harus mencari tahu sebanyak mungkin tentang konsumen yang mungkin membeli produk Anda. Produk apa yang dibeli oleh calon konsumen Anda, di mana mereka membeli, dan kapan produk ini tersedia? Mengunjungi area lain di negara bagian Anda atau Amerika Serikat dapat membantu Anda lebih memahami perilaku konsumen dan praktik pemasaran produk. Penyuluh adalah sumber informasi yang berharga tentang situasi pemasaran lokal. Selain itu, kantor Penyuluhan sering memberikan workshop dan seminar pelatihan khusus untuk pemasar langsung. Data demografi pelanggan dikumpulkan oleh Biro Sensus AS. Informasi ini dapat ditemukan secara online di census.gov .

Tentukan kemungkinan dampak peningkatan produksi pada harga jual di masa depan. Jika Anda menempatkan lebih banyak produk di pasar, dan produknya tidak memiliki kualitas yang berbeda atau tidak memenuhi “kebutuhan yang tidak terpenuhi” lainnya yang membuat konsumen bersedia membayar dengan harga yang lebih tinggi, maka kemungkinan harga akan turun dari level saat ini. Harga yang diharapkan adalah bagian penting dari informasi untuk tujuan perencanaan. Tidak ada cara sederhana dan andal untuk memprediksi harga pasar lokal, tetapi informasi tersebut sangat penting bagi petani. Perkirakan harga dengan mempertimbangkan semua informasi yang tersedia dan menggunakan penilaian yang baik. Saat menggunakan perkiraan harga ini untuk perencanaan, ingatlah untuk memasukkan biaya pemasaran dan biaya produk yang tidak terjual.

Memperkenalkan produk baru kepada konsumen dan membuat mereka membelinya sulit karena sebagian besar tidak akan terbiasa dengannya atau potensi kegunaannya. Proses belajar membutuhkan waktu. Item baru dapat memberi Anda pijakan di pasar yang akan tumbuh pesat. Namun, kemungkinan besar akan tumbuh lambat, yang dapat mengakibatkan pemborosan produk selama beberapa tahun pertama. Jika buah-buahan atau sayuran biasa dikonsumsi, Anda harus mencari tahu apakah pembeli akan meningkatkan pembelian ketika lebih banyak ditanam dan dijual dengan cara yang Anda pilih.

Supermarket adalah pemasok utama buah-buahan dan sayuran segar tetapi umumnya bukan pesaing kuat untuk penjualan hasil panen pada musimnya. Misalnya, supermarket menjual sangat sedikit jagung manis jika tersedia di pasar petani atau di pinggir jalan. Pemasar langsung lainnya, apakah mereka beroperasi sendiri, pasar pinggir jalan, pasar petani, atau pasar pinggir jalan, adalah pesaing utama Anda. Sadarilah bahwa masuk dan keluar dari pasar dapat terjadi dengan sangat cepat. Dalam beberapa tahun terakhir pemasar langsung telah menyatakan keprihatinan tentang peningkatan jumlah pesaing dan kemungkinan kehilangan keuntungan dalam operasi yang ada.

Memilih Saluran Pemasaran Langsung

Beberapa faktor harus dipertimbangkan ketika memilih saluran pemasaran langsung. Lokasi dapat berdampak besar pada profitabilitas perusahaan karena lokasi mempengaruhi saluran pemasaran langsung yang digunakan serta kemampuan untuk menarik pelanggan. Selanjutnya, beberapa saluran pemasaran langsung, seperti operasi pilih sendiri, bekerja dengan baik untuk beberapa produk tetapi tidak baik untuk yang lain.

Membawa buah dan sayuran ke pasar membutuhkan penanganan khusus. Untuk menjaga kualitas dan mempertahankan daya jual, setiap tanaman harus dipanen, disiapkan untuk dipasarkan, dikemas, dan dikirim.

Setiap pemasaran langsung produk dapat meningkatkan eksposur Anda terhadap risiko. Polis asuransi pemilik peternakan Anda mungkin menawarkan asuransi kewajiban produk terbatas; namun, cakupan tambahan harus dipertimbangkan. Tanyakan kepada penjual asuransi Anda untuk menentukan tingkat eksposur Anda. Informasi lebih lanjut tentang asuransi usaha pertanian dapat ditemukan di Asuransi Usaha Pertanian .

Petani skala kecil menggunakan empat saluran pemasaran langsung yang berbeda. Saluran ini bervariasi dalam jumlah tenaga kerja dan modal yang harus disediakan pemasar dan di lokasi pasar.

Kualitas Adalah Kunci Sukses Pemasaran

Harga dan kualitas identik dalam produksi buah dan sayuran. Sayangnya, tidak selalu mudah untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan “kualitas tinggi” dan penilaian kualitas seringkali berbeda dari tahun ke tahun. Standar tingkat federal tidak ada untuk semua tanaman hortikultura dan mereka yang memilikinya seringkali tidak terlalu spesifik. Seringkali hanya ada satu tingkat kualitas yang diakui, US No. 1, yang berarti produk tersebut “berkualitas rata-rata yang baik”. Akan tetapi, pembeli dan konsumen sering kali memiliki kriteria tambahan untuk menilai kualitas produk, termasuk rasa, kematangan, bau, kebersihan, dan keberadaan serangga dan bahan asing.

Manajemen penyakit yang tepat, praktik panen (termasuk instruksi dan pengawasan pemetik), dan penanganan pascapanen sangat penting untuk keberhasilan pemasaran. Pendinginan produk untuk menghilangkan panas lapangan dan meningkatkan umur simpan sangat penting. Perawatan untuk mengurangi pembusukan mungkin menjadi pertimbangan penting lainnya. Pemilahan dan pencucian beberapa buah dan sayuran juga dapat dilakukan untuk membantu menjaga kualitas dan memperbaiki penampilan. Untuk tanaman tertentu, seperti buah-buahan kecil dan produk halus lainnya, penyortiran dan/atau pencucian bukanlah pilihan; kru panen harus dilatih dengan baik dan kualitas terus dipantau untuk memastikan panen yang dapat dipasarkan.

Praktik Pertanian yang Baik (GAP) dan Praktik Penanganan yang Baik (Good Handling Practices/GHP) adalah program sukarela yang mungkin ingin Anda lakukan untuk operasi Anda. Gagasan di balik program ini adalah untuk memastikan sistem pangan yang lebih aman mengingat wabah penyakit bawaan makanan sebelumnya yang dihasilkan dari produk yang terkontaminasi. Juga, beberapa rantai distribusi makanan utama mulai membutuhkan produk bersertifikat GAP dan GHP dari produsen mereka. Banyak persyaratan menyangkut kebersihan pekerja, penggunaan pupuk kandang, dan kualitas pasokan air yang digunakan untuk irigasi dan mencuci produk.

Program-program ini akan memerlukan pemeriksaan dari Departemen Pertanian negara bagian Anda, dan ada biaya yang terkait dengan pemeriksaan tersebut. Sebelum inspeksi, Anda perlu mengembangkan dan menerapkan rencana keamanan pangan dan menunjuk seseorang untuk mengawasi rencana ini. Salah satu komponen sertifikasi adalah Anda harus memeriksakan persediaan air Anda setidaknya dua kali setiap tahun. Komponen lainnya adalah sanitasi lapangan untuk pekerja panen, antara lain pertimbangan. Untuk informasi lebih lanjut tentang program GAP dan GHP, konsultasikan dengan kantor penyuluhan setempat.

Turki Berkeinginan Pasarkan Specialty Kopi, Herbal serta Buah- buahan Indonesia
Buah Dan Sayur Informasi

Turki Berkeinginan Pasarkan Specialty Kopi, Herbal serta Buah- buahan Indonesia

Turki Berkeinginan Pasarkan Specialty Kopi, Herbal serta Buah- buahan Indonesia – Tim DELRI Kementan berjumpa dengan badan MUSIAD Turki dalam bagan menjalakan kerjasama perdagangan. Diperoleh oleh Osman Nuri, Vice Chairman of Diplomatic Relations Comission, mereka melaporkan ketertarikannya hendak produk pertanian Indonesia( 1/ 12).

Turki Berkeinginan Pasarkan Specialty Kopi, Herbal serta Buah- buahan Indonesia

Turki Berkeinginan Pasarkan Specialty Kopi, Herbal serta Buah- buahan Indonesia

hollygrovemarket – Osman Nuri berterus terang amat bersemangat buat dapat berkolaborasi menjual produk kopi, herbal serta buah- buahan dari Indonesia. Paling utama specialty kopi dari Indonesia yang amat khas jadi kelebihan tertentu buat dikenalkan ke Turki.

Konsep, dengan cara khusus badan MUSIAD hendak menindaklanjuti dengan komitmen di business matching yang hendak diselenggarakan berbarengan dengan aktivitas One Day With Indonesia Coffe, Fruit and Floricilture besok hari di Istanbul.

Aktivitas ODICOFF selaku tahap Aksi 3 kali ekspor( Gratieks) oleh Mentan Syahrul Yasin Limpo ini hendak diselenggarakan besok hari mengundang dekat 40 buyer dari Yurki serta 20 pelakon upaya dari Indonesia.

Baca juga : Mentan Ingin Ekspor Kentang Tahun Depan 2022 Tembus Rp100 Miliar

Sedangkan itu Pimpinan Regu DELRI sekalian Ketua Jenderal Tumbuhan Pangan Kementan, Suwandi mengantarkan kemampuan barang pertanian amat bermacam- macam serta berkesempatan besar buat masuk ke pangsa pasar Turki.“ Odicoff selaku pertandingan kita mempertemukan pelakon upaya serta buyer, mudah- mudahanan besok terdapat perjanjian bisnis antara mereka. Bila diamati hasil pertemuan hari ini telah dapat ditentukan kopi specialty kita hendak masuk ke pasar Turki,” ucap Suwandi.

Selaku data neraca perdagangan pertanian Indonesia dengan Turki pada tahun 2020 hadapi surplus untuk Indonesia senilai Rp 5, 1 Triliun. Ekspor pertanian Indonesia ke Turki pada tahun 2020 menggapai Rp 5, 8 Triliun dengan barang ekpor penting ialah kelapa sawit, karet, kelapa, serta kakao.

ODICOFF Turki Gait Puluhan Buyer Jalani Kontrak Kerjasama Perdagangan, Peroleh Rp 115 Milyar Lebih

Turki jadi negeri yang pula disambangi Regu DELRI Departemen Pertanian melakukan One Day with Indonesian Coffee Fruits Floriculture( ODICOFF). Aktivitas Departemen Pertanian ini selaku media mempertemukan eksportir Indonesia dengan buyer serta wholesaler. Melibatkan 12 pelakon upaya/ produsen/ eksportir Indonesia, pada gelaran itu memperlihatkan bermacam produk semacam kopi, rempah, olahan buah, serta pangan.

Hasilnya sudah ditandatangani 20 kontrak perdagangan ialah 6 wujud MoU serta 14 dalam wujud Letter of Intent. Barang yang jadi bagian kerjasama ini antara lain kopi, beras bermutu, rempah, pupuk organik, black garlic serta produk pertanian yang lain. Sebagian MoU apalagi telah mengatakan daya muat dengan keseluruhan 2. 494 ton produk pertanian serta angka dekat Rp 115 Milyar.

Konsul Jenderal RI di Turki, Pemimpin As’ ari dalam peluang itu mengatakan grupnya menyediakan serta mensupport penuh penajaan Odicoff.“ Pertandingan demonstrasi ini dalam bagan tingkatkan produk pertanian Indonesia. Konsepnya membuat bidang usaha matching utk uraian lebih hendak produk kita,” ucap Pemimpin.

Bagi Pemimpin aktivitas kali ini ialah pendapatan luar lazim meski cuma satu hari tetapi hasilnya amat melegakan dengan mengaitkan lebih dari 50 pengimpor.“ Sekali lagi hari ini kita tidak cuma memperlihatkan produk saja tetapi kita menguatkan business matching,” tegas Pemimpin.

Sedangkan itu Ilhan Erdal, Pimpinan Forum Kerjasma Bidang usaha Indonesia Turki mengatakan Turki merupakan pangsa pasar potensial. Beliau berambisi Konjen RI serta MUSIAD mensupport pemodalan Indonesia serta Turki.

“ Terdapat pertemuan kebudayaan Turki serta Asia hingga butuh kita bangun kedekatan yang bagus, kita bangun bersama. Saat sebelum meningkatkan pasar wajib ketahui dahulu orangnya, hingga dengan bidang usaha matching ini kita dapat silih memahami,” ucapnya.

Perihal serupa di informasikan Neslihan Alper, Border Control of Plant and Plant Product Departmen Head. Beliau amat bersemangat pada bahan- bahan Indonesia yang amat bermacam- macam.“ Yang kita mau hari ini merupakan dapat membuat pasar, serta hari ini aku amati produk yang luar lazim dari Indonesia dapat jadi trigger ke depan. Serta aku berambisi dapat jadi kesempatan bagus ke depan,” tandasnya.

Ketua Jenderal Tumbuhan Pangan Suwandi berlaku seperti Pimpinan Regu DELRI Kementan melafalkan penghargaan atas sokongan Konjen RI di Turki buat membuka kesempatan pasar masuknya produk Indonesia ke Turki.“ Hari ini pertemuan bisinis matching mangulas keadaan teknis. Perihal menarik terdapat pula ajuan buat inevstasi

di Indonesia. Kita bersama bersinergi dengan bagus buat meluaskan tipe serta daya muat pasar ekspor Indonesia,” sebutnya.

Neraca perdagangan pertanian Indonesia dengan Turki pada tahun 2020 hadapi surplus untuk Indonesia senilai Rp 5, 1 Triliun. Ekspor pertanian Indonesia ke Turki pada tahun 2020 menggapai Rp 5, 8 Triliun dengan barang ekpor penting ialah kelapa sawit, karet, kelapa, serta kakao.

Sedangkan Memasukkan Indonesia dari Turki pada tahun 2020 senilai Rp 689 Milyar yang mencakup bahan- bahan penting semacam tembakau, gandum/ meslin, obat binatang, kulit serta jangat.

Tadinya regu DELRI berjumpa dengan badan MUSIAD serta sebagian produk Indonesia paling utama kopi, herbal serta buah- buahan jadi produk yang sangat banyak disukai. Serta Indonesia membuka kesempatan pemodalan selaku bagian kerjasama perdagangan pertanian.

Mentan Ingin Ekspor Kentang Tahun Depan 2022 Tembus Rp100 Miliar
Buah Dan Sayur Informasi

Mentan Ingin Ekspor Kentang Tahun Depan 2022 Tembus Rp100 Miliar

Mentan Ingin Ekspor Kentang Tahun Depan 2022 Tembus Rp100 Miliar – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo meluncurkan 3 jenis kentang, ialah Medians, Golden Agrihorti, serta Ventury Agrihorti. Hasil olahan dari salah satu kentang yang dikeluarkan, ialah Medians, sudah sukses mendobrak pasar global.

Mentan Ingin Ekspor Kentang Tahun Depan 2022 Tembus Rp100 Miliar

Mentan Ingin Ekspor Kentang Tahun Depan 2022 Tembus Rp100 Miliar

hollygrovemarket – Kentang Medians yang diolah jadi keripik kentang oleh kawan kerja Balitbangtan, dilepas dengan cara sah oleh Mentan buat diekspor ke Amerika serta Tiongkok, dengan angka Rp2, 8 miliyar. Mentan berambisi ekspor ini bisa melajukan produk pertanian lain di Tanah Air buat bisa diperoleh di pasar global.

“ Hari ini kita melaksanakan ekspor kentang ke Tiongkok serta Amerika, kentang yang telah diindustrikan, serta itu buat awal kali,” tutur Mentan di Jakarta, Kamis( 4/ 11/ 2021).

Baca juga : Indonesia Siap Ekspor Sayuran Ke Berbagai Negara Asia

Departemen Pertanian pula sedia mensupport eksportir buat dapat tingkatkan angka ekspor produk pertanian. Mentan berambisi angka ekspor produk kentang dalam negara tahun depan bisa bertambah jadi Rp100 miliyar.

“ Kita hendak intensifkan ekspor ini cocok bimbingan Kepala negara. Hari ini kita menduga itu, serta nyatanya eksportirnya pula sedia. Kita berambisi tahun depan dapat naik jadi Rp50( miliyar) hingga Rp100 miliyar,” jelas Mentan.

Balitbangtan menerangkan sedia buat mensupport program dari Menteri Pertanian itu. Kepala Balitbangtan Fadjry Djufry menarangkan kalau hingga dikala ini telah diperoleh 11 jenis kentang pabrik, serta tiap- tiap mempunyai kelebihan.

Olahan kentang yang diekspor pula hasil dari salah satu jenis menang yang dirakit di Gedung Riset Tumbuhan Sayur- mayur.“ Jenis kentang olahan yang diperoleh Balitbangtan telah mulai diketahui oleh pabrik kentang olahan, tetapi pengembangan dalam rasio besar amat dibutuhkan,” tandasnya.

Departemen Pertanian lewat Karantina Pertanian Belawan menulis terdapatnya kenaikan pengiriman produk hortikultura berbentuk kentang ke pasar ekspor di Singapore serta Malaysia.

Bagi Ali Jamil, Kepala Tubuh Karantina Pertanian( Barantan) dari informasi kemudian rute produk pertanian di bagian kerjanya di Belawan, ketika wabah endemi Covid- 19 terjalin kenaikan yang penting.

Terdaftar rentang waktu Januari hingga dengan April 2020 telah terdapat 11 kali ekspor kentang dari Belawan ke Malaysia serta 1 kali ke Singapore dengan keseluruhan menggapai 80, 5 ton. Sedangkan pada rentang waktu yang serupa di tahun 2019 terdaftar cuma terdapat 7 kali gelombang ekspor dengan tujuan Singapore serta Malaysia 48, 5 ton, meningkat nyaris 2 kali bekuk.

“ Ini catatan yang senantiasa di informasikan Menteri Pertanian, Ayah Syahrul Yasin Limpo, negeri kita banyak penuh kemampuan. Kewajiban kita menggarapnya buat keselamatan warga spesialnya orang tani,” tutur Jamil dikala memantau arus kemudian rute ekspor lewat sistem daring dari ruang kerjanya, Selasa( 7/ 4).

Kentang( Solanum tuberosum L) tipe Granola ini merupakan produk pertanian dari sub zona hortikultura serta banyak dibudidayakan di area Sumatera Utara. Dini April ialah era panen, produksinya yang berlimpah serta sedia disalurkan buat penuhi keinginan cadangan pasar dalam negara serta pula pasar ekspor.

Cocok bimbingan penguasa ialah dengan pemberlakuan Pemisahan Sosial Bernilai Besar( PSBB) ditengah wabah endemi Covid- 19, layanan karantina binatang, ikan serta belukar jadi salah satu layanan khalayak yang lalu berjalan.

Administratur karantina pertanian yang bekerja dilapangan dibatasi cocok dengan situasi kemudian rute diunit kegiatan, memakai APD yang mencukupi dan keadaan yang sudah diatur pada Aturan Kecermatan Penangkalan Penyebaran Covid- 19 untuk Layanan Khalayak Karantina Pertanian hendak lalu dipantau arahan di bagian kegiatan.

” Kita awasi kesehatan serta keamanan produk pertanian yang dilalulintaskan, terlebih buat materi pangan. Pula tidak takluk berarti membenarkan ekspor produk pertanian senantiasa aman akseptabilitasnya dinegara mita bisnis, buat menaikkan devisa negeri,” tutup Jamil.

Indonesia Siap Ekspor Sayuran Ke Berbagai Negara Asia
Buah Dan Sayur Informasi

Indonesia Siap Ekspor Sayuran Ke Berbagai Negara Asia

Indonesia Siap Ekspor Sayuran Ke berbagai Negara Asia – Dirjen Hortikultura Kementan Prihasto Setyanto menyatakan bahwa beberapa jenis sayuran segar Indonesia dapat diekspor karena pasokan domestik yang melimpah. Menurutnya, sayuran segar dari produksi dalam negeri yang dapat diekspor adalah bayam, kubis, selada, kangkung, wortel.

Indonesia Siap Ekspor Sayuran Ke Berbagai Negara Asia

Indonesia Siap Ekspor Sayuran Ke Berbagai Negara Asia

hollygrovemarket – “Pada periode pandemi yang kita lihat sendiri, petani mengalami kesulitan menjual karena produksi berlimpah. Kami membantu pasar petani, bahkan kami membantu distribusinya,” jelas Prima.

Tidak hanya itu, ia menekankan bahwa produksi pertanian dan sayuran domestik segar masih cukup cukup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, terutama di tengah atmosfer Idul Fitri dan selama periode pandemi Covid-19.

Baca juga : Ekspor Buah Dan Sayuran Indonesia Tembus ke 29 Negara

Mengenai masalah ini, ia berharap saat pandemi Covid-19 membuat orang semakin mencintai petani lokal Indonesia.

“Ini karena kekayaan berbagai buah dan sayuran lokal yang lebih sehat dan membantu petani itu sendiri,” kata Prihasto.

Dalam pernyataan tertulis yang diterima oleh Kompas.com, katanya menguat dan memberdayakan produk pertanian lokal juga harus ditingkatkan.

“Jika ada pengamat yang memberi tahu peningkatan nabati kami meningkat pada 2019, dari data Biro Pusat Statistik (BPS) dapat di Kroscek atau dipastikan, impor adalah kentang bawang putih dan industri terbesar,” katanya.

Menurutnya, komoditas ini dimasukkan dalam berbagai kelompok nabati, karena pada kenyataannya masyarakat Indonesia masih membutuhkan pasokan besar untuk jenis sayuran tertentu.

“Volume bawang putih mencapai 38,62 persen dari total nilai impor dari semua jenis sayuran, diikuti oleh kentang olahan industri, bawang dan cabai kering,” katanya.

Selanjutnya, ia menjelaskan, jumlah produksi bawang putih nasional tidak dapat memenuhi kebutuhan nasional yang mencapai 580.000 ton per tahun.

Ini terjadi meskipun jumlah produksi naik dari 49.000 ton menjadi 88.000 ton karena bawang putih tumbuh secara optimal di daerah sub-tropis seperti Cina.

“Demikian juga kentang industri, yang berbeda dari kentang sayur atau granola, jenis granola kami sebenarnya dapat mengekspor,” katanya.

Dengan demikian, katanya, impor sayur Indonesia hanya dilakukan pada komoditas sayur yang produksinya masih rendah.

Neraca perdagangan pertanian masih positif

Sementara itu, kepala Hubungan Masyarakat dan Biro Informasi Kementerian Pertanian, Kuntoro Boga Andri menekankan bahwa kondisi neraca perdagangan pertanian Indonesia saat ini masih positif jika BPS berbasis data.

Menurutnya, perdagangan internasional adalah hal yang wajar karena masing-masing negara memiliki keunggulan komparatif dan kondisi agroekologi atau lingkungan regional dan iklim tertentu.

“Apa yang harus kita jaga adalah, neraca perdagangan bermanfaat bagi kita,” kata Kuntoro.

Selanjutnya, ia menjelaskan, berdasarkan neraca perdagangan pertanian dengan Tiongkok pada tahun 2019, nilai ekspor Indonesia ke negara tirai bambu senilai 3,89 miliar dolar AS.

Sementara itu, nilai impor produk Cina ke Indonesia bernilai 2,02 miliar dolar AS

“Sehingga pada 2019 Indonesia mengalami surplus 1,87 dolar AS dari Tiongkok,” kata Kuntoro.

Sementara itu, menurutnya, pada periode Januari hingga Maret 2020, Indonesia telah mengalami surplus 164.000.000 dolar AS dari Cina untuk komoditas pertanian.

“Untuk volume, 2019 berjumlah 5.762.987 ton, naik 49,86 persen dibandingkan dengan 2018. Sektor hortikultura secara khusus telah tumbuh positif hingga 8,25 persen,” jelas Kuntoro.

Dia berkata, ini adalah dampak positif dari memperkuat produksi domestik dan membuka akses ke pasar ekspor yang dilakukan oleh pemerintah.

“Berbagai produksi sayuran 2019 mencapai 13,4 juta ton atau naik 2,67 persen dari sebelumnya. Kami setuju jika inovasi dan upaya untuk memenuhi kebutuhan nasional, penting untuk dilakukan secara bersamaan atau secara bersamaan,” jelas Kuntoro.

Dengan demikian, ia berharap bahwa di masa depan pemerintah terus memacu pusat produksi baru berdasarkan keunggulan regional, sehingga produk pertanian dapat berkembang.

“Upaya-upaya ini dibuat untuk memberi manfaat bagi petani dan memenuhi kebutuhan nasional, dan mengurangi ketergantungan impor,” kata Kuntoro.

Ekspor Buah Dan Sayuran Indonesia Tembus ke 29 Negara
Buah Dan Sayur Informasi

Ekspor Buah Dan Sayuran Indonesia Tembus ke 29 Negara

Ekspor Buah Dan Sayuran Indonesia Tembus ke 29 Negara – Indonesia dikala ini selaku salah satu dari negeri badan WTO( World Trade Organization). Dimana perdagangan dampingi negeri di bumi amat terbuka, selama perihal itu bisa silih profitabel untuk kedua pihak. Begitupula dengan materi pangan, tidak bisa dijauhi kalau memanglah Indonesia selaku negeri agraris senantiasa saja menginginkan produk pertanian dari negeri lain, mengenang sedang terdapat bahan- bahan khusus yang tidak bisa di penciptaan di negeri kita. Selaku ilustrasi bawang putih serta sebagian tipe barang sayur- mayur, buah serta bunga. Tetapi, tidak seluruh perihal bisa kita memenuhi dengan cara memasukkan. Penciptaan dalam negara dengan mutu bagus sudah di ekspor dengan cara teratur ke negeri lain. Barang semacam buah manggis pada tahun 2016 dengan cara teratur sudah diekspor ke 29 negeri.

Ekspor Buah Dan Sayuran Indonesia Tembus ke 29 Negara

Ekspor Buah Dan Sayuran Indonesia Tembus ke 29 Negara

hollygrovemarket – Butuh diketauhi kalau produk ekspor sayur- mayur Indonesia tahun 2016 semacam kol, pakcoi serta bunga kubis sebesar 40. 240 ton serta 77 tipe sayur- mayur lainya sudah di ekspor ke Negeri Taiwan, Malaysia, Singapore, Thailand serta Belanda dengan angka ekonomi serta keyakinan yg bagus dari pelanggan di negeri tujuan.

Sedemikian itu pula dengan buah- buahan Indonesia pada tahun 2016, ekspor kelapa bundar, manggis serta pisang sebesar 564. 372 ton serta 176 tipe buah lainya amat disukai para pelanggan bumi. Kelapa bundar Indonesia dengan cara teratur sudah di ekspor ke Cina, Thailand, Jepang serta 16 negeri lainya. Buat produk buah manggis Indonesia pula sudah mengekspor ke 29 negeri. Sebaliknya negeri Jepang, Tiongkok serta Malaysia menaiki antrean 3 terbanyak selaku negeri importir buah pisang asal Indonesia.

Baca juga : Indonesia Ingin Ekspor Buah Serta Sayur Dingin Ke Jepang

Tidak hanya buah serta sayur- mayur, produk hortikultura spesialnya bunga Kamboja, Melati serta Krisan dari Indonesia pula jadi energi raih tertentu untuk negeri lain semacam Korea, Malaysia, Vietnam serta sebagian negeri lainya. Informasi tahun 2016 membuktikan jumlah ekspor bunga ke negeri itu sebesar 4. 982 ton.

Informasi ekspor tahun 2017 semenjak bulan Januari– Maret 2017, produk hortikultura Indonesia senantiasa jadi primadona di negeri tujuanya. Ekspor sayur- mayur pada tahun 2017 semacam kol, buncis serta selada air menaiki 3 antrean paling tinggi buat ekspor sebesar 132. 878 ton.

Sebaliknya buat produk ekspor buah fresh rentang waktu bulan Januari– Maret 2017 semacam kelapa bundar, manggis serta pisang sebesar 173. 865 ton yang dengan cara teratur sudah di ekspor ke bermacam negeri semacam Thailand, Malaysia, Tiongkok serta 20 negeri lainya.

Sedangkan itu informasi ekspor produk hortikultura spesialnya bunga Kamboja serta Melati rentang waktu Januari– Maret 2017 Indonesia sudah mengekspor sebesar 1. 067 ton ke negeri Kamboja, Vietnam, Thailand, Cina serta Singapore.

Indonesia mempunyai beraneka ragam tipe buah, sayur- mayur serta bunga yang baik serta berpotensi besar buat mendatangkan devisa negeri yang besar. Lewat informasi itu bisa membuktikan kalau pasar ekspor Indonesia buat produk hortikultura semacam buah, sayur- mayur serta bunga disukai oleh banyak negeri.

Pacu Ekspor Hortikultura, Kementan Kembangkan Area Leluasa Residu Pestisida

Pestisida pada barang hortikultura bisa terserap tumbuhan, serta terbawa oleh hasil panen berbentuk residu yang bisa disantap oleh pelanggan melalui santapan. Residu pestisida memunculkan dampak yang dalam waktu jauh bisa menimbulkan kendala kesehatan.

Ketua Pengerjaan serta Penjualan Hasil Hortikultura, Bambang Sugiharto, dalam keterangannya, Senin( 20/ 7) berkata kalau pemecahan yang bisa diaplikasikan merupakan pengembangan pertanian ramah area lewat aplikasi biopestisida.

” Salah satu peluang pengembangan produk hortikultura yang diekspor merupakan terdapatnya permohonan barang hortikultura dengan Batasan Maksimal Residu Pestisida( BMR) yang kecil,” ucap Bambang melalui penjelasan tertulisnya, kemarin.

Bambang menarangkan bila sebagian negeri semacam Malaysia, Singapore serta Uni Eropa mempersyaratkan produk dengan persyaratan BMR yang kecil.

” Usaha berikutnya pula dapat lewat pengembangan pertanian ramah area melalui aplikasi biopestisida,” imbuh Bambang.

Bambang menguraikan, Direktorat Pengerjaan serta Penjualan Hasil Hortikultura hendak mulai meningkatkan area hortikultura yang leluasa residu pestisida kimia. Buat mengawali perihal itu, dicoba kunjungan ke posisi demplot Federasi Agro Bio Input Indonesia( ABI).

” Posisi demplot terdapat di Kelurahan Ahli Mulya, Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung, ialah percontohan tumbuhan hortikultura tanpa pestisida kimia,” nyata ia.

Gunawan Sutio, Pimpinan Federasi Bio Agroinput Indonesia berkata Bio pestisida yang dipakai ialah penciptaan dalam negara. Barang yang dibesarkan pada demplot itu antara lain bit merah, lobak, tomat, buncis, brokoli, wortel, kentang, serta lain- lain.

” Produk yang diperoleh dengan aplikasi bio pestisida itu sebagian telah diekspor ke negeri Vietnam, Kamboja serta Pakistan,” ucapnya.

Teknologi Blockchain

Tidak hanya itu, buat membuat keyakinan pelanggan hendak dinobatkan pengembangan Blockchain Technology. _Blockchain ialah sesuatu bentuk ketelusuran, kejernihan kaitan cadangan, kontrol kesesuaian, serta auditabilitas.

Bab ini Bambang berkata jika Blockchain dimaksudkan buat menyuguhkan data hal semua ataupun beberapa kaitan pasokan produk hortikultura mulai dari budidaya, pemanenan, pengangkutan, penyimpanan sampai penyaluran serta pemasaran. Diharapkan keyakinan( trust) pelanggan kepada kualitas produk hortikultura hendak bertambah dengan terdapatnya data itu.”

” Pelanggan hendak mengenali data hal orang tani, posisi tabur, sertifikasi, aplikasi pestisida serta lain- lain cuma dengan men scan QR Code yang tertera pada bungkusan produk hortikultura,” imbuh Bambang.

Buat langkah awal, hendak dibesarkan posisi percontohan serta dengan cara berangsur- angsur hendak dibentuk blockchain technology nya.

Ditemui dengan cara terpisah, Retno Mulyandari berkata Salah satu kunci produk hortikultura berakal saing merupakan kecil residu apalagi leluasa residu.

Perihal ini begitu juga yang kerap di informasikan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo.

” Produk yang sudah penuhi persyaratan Good Agricultural Practices( GAP) serta Good Handling Practices( GHP) dan leluasa residu, gampang diperoleh oleh pasar ekspor,” pungkasnya.

Indonesia Ingin Ekspor Buah Serta Sayur Dingin Ke Jepang
Buah Dan Sayur Informasi

Indonesia Ingin Ekspor Buah Serta Sayur Dingin Ke Jepang

Indonesia Ingin Ekspor Buah Serta Sayur Dingin Ke Jepang – Konsul Jenderal KJRI di Osaka, Jepang, Mirza Nurhidayat berkata Indonesia butuh kesempatan ekspor produk hortikultura, paling utama buah serta sayur- mayur dalam wujud dingin( frozen) serta kering( dried) ke Jepang.

Indonesia Ingin Ekspor Buah Serta Sayur Dingin Ke Jepang

Indonesia Ingin Ekspor Buah Serta Sayur Dingin Ke Jepang

hollygrovemarket – Mirza menarangkan gaya permohonan sayur- mayur serta buah warga Jepang hadapi kenaikan. Terdaftar, sepanjang 5 tahun terakhir, perkembangan memasukkan produk buah- sayur Jepang hadapi kenaikan sebesar 4, 8 persen serta 1, 6 persen tiap tahunnya.

” Perihal ini disebabkan sebagian aspek, antara lain terus menjadi langkanya produk sayur serta buah- buahan di dalam negara Jepang, sebab terus menjadi sekurang- kurangnya orang tani di Jepang. Di satu bagian, ini hendak meningkatkan satu kesempatan,” tutur Mirza dalam webinar berjudul” Japan- Indonesia Market Accses Workshop Horticulture”, Selasa.

Baca juga : Peluang Ekspor Buah Naga Ke Tiongkok

Mirza menarangkan kalau permohonan buah serta sayur- mayur oleh warga Jepang terus menjadi khusus, ialah dalam wujud dingin.

Warga Jepang dikala ini lebih mengutamakan komsumsi santapan efisien serta tidak menginginkan durasi lama buat penyiapannya, mengenang biasanya mereka amat patuh serta menghormati durasi seefektif bisa jadi.

Bila diamati dari potensinya, pada 2019 Jepang mendiami selaku negeri pengimpor sayur- mayur ke- 7 di bumi serta pengimpor buah- buahan tingkatan ke- 13 di bumi dengan pangsa pasar dekat 3, 4 persen buat sayur, serta 2, 5 persen buat produk buah- buahan.

Sepanjang suku tahun I 2020, angka memasukkan produk sayur- mayur serta buah yang diimpor Jepang menggapai 576 juta dolar AS dengan produk yang banyak diimpor ialah umbi- umbian, taro, ketela, jagung manis, kacang- kacangan serta palawija. Seluruh produk itu diimpor dalam wujud dingin ataupun sudah dipotong- potong( slice).

Mirza mengatakan kalau Cina, Amerika Sindikat, serta Korea Selatan pada 2019 jadi agen penting sayur serta buah- buahan ke Jepang. Cina mempunyai partisipasi terbanyak ialah 57, 3 persen, AS sebesar 8 persen, serta Korea Selatan 4, 37 persen.

Indonesia ialah negeri agen antrean ke- 13 buat produk buah serta sayur- mayur ke Jepang, serta pangsanya relatif sedang kecil ialah 0, 9 persen.

” Gap( jarak) di antara negeri agen di atas, kita sedang memiliki kesempatan yang besar buat tingkatkan akses pasar produk hortikultura di pasar Jepang,” tutur Mirza.

Beliau meningkatkan kalau buat tingkatkan akses pasar ekspor produk hortikultura ke Jepang, Indonesia butuh mencermati pandangan mutu, jumlah, serta kelangsungan dalam produk yang hendak diekspor.

Ingin Ekspor Sayur ke Negara Sakura? Ikuti Panduan Wiraswasta Jepang

2 wiraswasta asal Jepang memberi panduan hal metode mengawali bidang usaha dengan pengimpor santapan negara Sakura, spesialnya buat produk sayur serta buah. Salah satunya, pihak Jepang hendak mengecek semua cara pengerjaan santapan.

” Pihak Jepang umumnya melaksanakan pemantauan langsung ke pabik,” tutur perwakilan Food&amp; Materials Yagi Tsusho Co. Ltd., Hiroo Tokoro, dalam penjelasan sah Departemen Perdagangan pada Kamis, 23 Juli 2020. Tidak hanya Hiroo, muncul pula perwakilan Nanyang Trading Co., Katsunari Kasugai.

Mereka hendak bertanya detail produk yang hendak diimpor. Kemudian, pengecekan dicoba dengan cara global mencakup langah penciptaan, pemakaian tipe pestisida buat produk pertanian, serta rekam jejak pangkal produk yang diperoleh.

Tidak hanya itu, pihak Jepang pula hendak memandang kestabilan produk dengan ilustrasi dini. Bagi Hiroo serta Katsunari, perihal ini wajib dilindungi.” Supaya bidang usaha antara pelakon upaya Jepang serta Indonesia bisa bertahan lama,” tutur ia.

Panduan ini mereka bagikan di tengah terdapatnya gaya ekskalasi ekspor sayur serta buah ke Jepang sepanjang endemi Covid- 19 ini. Selama suku tahun awal 2020, ekspor sayur ke Jepang bertambah sebesar 24, 2 persen

” Tingginya ekskalasi memasukkan sayur- mayur Jepang dari Indonesia salah satunya diakibatkan terdapatnya pancaroba negeri agen dari pasar Cina dampak endemi Covid- 19,” tutur Konsul Jenderal KJRI Osaka, Mirza Nurhidayat.

Tidak hanya sayur, ekspor buah ke Jepang sepanjang suku tahun awal 2020 pula naik 7, 4 persen yoy. Bagi Mirza, tingginya ekspor itu salah satunya diakibatkan kenaikan mengkonsumsi warga Jepang hendak buah yang menciptakan vit besar.” Buat melindungi energi kuat badan sepanjang era endemi Covid- 19,” tutur ia.

Sedangkan itu, Kepala Indonesian Trade Promotion Center( ITPC) Osaka, Ichwan Joesoef menarangkan, buah serta sayur- mayur di Jepang wajib penuhi persyaratan yang diresmikan beberapa peraturan. Mulai dari sanitasi santapan( food sanitation law) serta peraturan karantina belukar pembawa wereng serta penyakit( plant protection law).

Tidak hanya itu, buah serta sayur bagus dalam wujud fresh, dikeringkan, serta didinginkan diatur dalam determinasi karantina( plant quarantine). Akta fitosanitari( phytosanitary) pula jadi persyaratan harus saat sebelum melaksanakan memasukkan buah serta sayur di pasar Jepang.

Bagi Ichwan, tahap dini yang butuh dicermati para eksportir buah serta sayur Indonesia merupakan menguasai determinasi regulasi Jepang. Determinasi ini hal catatan serta standar materi kimia yang diperbolehkan serta dipakai pada buah serta sayur- mayur, pemakaian pestisida.” Dan cara penanaman serta pengerjaan yang dicoba,” tutur Ichwan.

Peluang Ekspor Buah Naga Ke Tiongkok
Buah Dan Sayur Informasi

Peluang Ekspor Buah Naga Ke Tiongkok

Peluang Ekspor Buah Naga Ke Tiongkok – Buah Naga jadi barang hortikultura yang berpotensi ekspor. Bersumber pada informasi statistik angka ekspor buah Naga Indonesia pada 2018 menggapai 76 ton ataupun berharga US$ 143 ribu. Negeri tujuan ekspor antara lain Malaysia, Singapore, negara- negara Eropa semacam Belanda, Italia, Spanyol serta Jepang.

Peluang Ekspor Buah Naga Ke Tiongkok

Peluang Ekspor Buah Naga Ke Tiongkok

hollygrovemarket – Aturan ekspor buah Naga ialah salah satu aturan ekspor yang sudah ditandatangani Indonesia serta Cina tidak hanya manggis, salak, pisang serta klengkeng.

Baca juga : Nanas Jadi Komoditas Buah Unggulan dengan Volume Ekspor Tertinggi

Buat membenarkan Indonesia sudah melakukan metode serta penuhi persyaratan cocok dengan aturan ekspor buah Naga, regu dari General Administration of Customs of the People’ s Republic of Cina( GACC) melaksanakan audit ladang serta packing house buah Naga di Indonesia pada 14– 20 Januari 2020 di Banyuwangi serta Bali.

Salah satu persyaratan dalam aturan yakni buah Naga yang diekspor berawal dari ladang serta packing house yang teregistrasi.

“ Direktorat J. Hortikultura berkomitmen buat melaksanakan pembinaan aplikasi Good Agriculture Practices, alhasil ladang itu bisa teregistrasi,” ucap Ketua Pengerjaan serta Penjualan Hasil Hortikultura, Yasid Taufik.

Bersumber pada pembaharuan informasi pendaftaran ladang buah Naga per Januari 2020, tanah buah Naga yang sudah teregistrasi seluas 129. 648, 68 hektare yang terhambur di Jawa Timur, Jawa Tengah serta Bali. Di Indonesia dikala ini ada 5( packing house) yang sudah diregistrasi oleh Daulat Profesional Keamanan Pangan bagus pusat ataupun wilayah.

Program yang lain antara lain merupakan sarana advertensi pelakon upaya lewat program tujuan bisnis serta demonstrasi.

Cina Buka Pintu Ekspor Buah Naga asal Indonesia

Departemen Pertanian lewat Tubuh Karantina Pertanian( Barantan) menyambut informasi sah dari KBRI di Beijing terkaitnya dibukanya keran ekspor buat buah Naga Indonesia ke pasar Cina.

Data yang termaktub pada Pengumuman General Administration Custom of Cina( GACC) No 70 tahun 2020 27 Mei 2020 kemudian ini memberhentikan pengharapan realisasi ekspor buah Naga Indonesia ke Tiongkok, sehabis lebih satu tahun semenjak penandatanganan Aturan Ekspor Buah Naga Indonesia ke Cina pada April 2019.

” Terdapat perihal yang jadi nilai kritisnya, ialah buah Naga wajib berawal dari ladang yang sudah diregistrasi serta wajib leluasa wereng serta leluasa cemaran beresiko,” tutur Kepala Pusat Karantina Belukar serta Keamanan Biologi Nabati Barantan Andi Meter Adnan dalam penjelasan tercatat, Rabu( 17/ 6/ 2020).

Learn more

Bagi Adnan, dikala ini ekspor buah Naga ke Negara Gorden Bambu terkini bisa dicoba oleh 5 industri yang ditaksir sudah penuhi persyaratan oleh Regu Pakar GACC.

Tiap- tiap ialah PT Sinar Brilian Global serta PT Karunia Alam Internusa di Bantuwangi, PT Nalendra Mandara Berhasil, PT Bali Organik Subak serta PT Duo Gadis Kekal di Bali.

” Cina ialah pasar yang potensial serta selaku salah satu kawan kerja bisnis penting. Terlebih di era serba terbatas dampak endemi Covid- 19 semacam dikala ini, terbukanya pasar terkini jadi angin fresh untuk zona pertanian,” tutur Adnan.

Kepala Aspek Karantina Non- Benih Barantan, Turhadi mengatakan terbukanya keran ekspor terkini untuk produk subsektor hortikultura ini lekas disikapi dengan menyiapkan keseluruhan persyaratan teknis serta berkoordinasi dengan pelakon upaya.

Lebih jauh, Turhadi menarangkan kalau dibutuhkan kerjasama seluruh pihak dalam pengemasan ladang pendaftaran dengan aplikasi Good Agriculture Practices( GAP) serta penerapan pengaturan wereng penyakit dilapangan, aplikasi persyaratan serta good- handling manufacturing pratices dalam program pendaftaran rumah kemas dan pengecekan serta sertifikasi ekspor karantina berplatform ketertelusuran.

” Serta aturan ini hendak amat memastikan keberlangsungan ekspor buah Naga ini esoknya. Kita sedang lumayan memiliki banyak durasi, sebab buah Naga dikala ini lagi off- season ataupun terkini hendak panen di bulan Oktober 2020 esok,” ucap ia.

Nanas Jadi Komoditas Buah Unggulan dengan Volume Ekspor Tertinggi
Buah Dan Sayur Informasi

Nanas Jadi Komoditas Buah Unggulan dengan Volume Ekspor Tertinggi

Nanas Jadi Komoditas Buah Unggulan dengan Volume Ekspor Tertinggi – Ekspor buah nanas sepanjang 4 separuh tahun hadapi kenaikan yang lumayan Signifikan. Kenaikan apalagi menggapai 31, 27 persen ataupun pada umumnya 8, 65 persen per tahun. Ekspor ini bertambah sehabis pemerintahan menghasilkan bermacam kebijaksanaan serta program inovasi yang amat Signifikan.

Nanas Jadi Komoditas Buah Unggulan dengan Volume Ekspor Tertinggi

Nanas Jadi Komoditas Buah Unggulan dengan Volume Ekspor Tertinggi

hollygrovemarket – ” Tiap tahun lalu bertambah, ini nampak dari memo 2013, dimana 174 ribu ton bertambah jadi 229 ribu ton pada tahun 2018,” ucap Kepala Pusat Informasi serta Data Departemen Pertanian, Ketut Kariyasa, dalam penjelasan tertulisnya, Pekan( 28/ 7/ 2019).

Bagi Kariyasa, pangsa ekspor nanas pula lebih besar bila dibanding barang buah lain, ialah 41, 36 persen kepada keseluruhan angka ekspor produk hortikultura yang menggapai 84, 48 persen. Apalagi, informasi ekspor tahun 2018 membuktikan terdapat sebesar 76 negeri yang jadi tujuan ekspor nenas Indonesia. Salah satunya merupakan Hong Kong yang mempunyai pangsa 24, 4 persen dari keseluruhan ekspor nanas Indonesia.

” Negeri tujuan selanjutnya merupakan Korea dengan pangsa pasar 15, 8 persen, Taiwan 9, 25 persen, Cina 6, 85 persen, serta Jepang 4, 27 persen. Tidak hanya itu, Indonesia pula mengekspor produk nenas ke Argentina tetapi dengan pangsa yang sedang kecil 0, 15 persen,” cakap ia.

Baca juga : Kementan Dukung Penuh Ekspansi Akses Ekspor Buah ke Pasar Global

Walaupun begitu, tutur Kariyasa, pada dini tahun ini, pangsa ekspor produk nenas ke Argentina lalu mengalmi peningkatam sampai jadi 2, 0 persen. Dengan cara biasa, daya muat ekspor hortikultura ke Argentina bertambah 7, 5 ribu ton dari nilai tadinya dekat 5, 4 ribu ton.” Kemajuan ini membuktikan kalau terdapat kemampuan besar buat tingkatkan ekspor produk hortikultura ke Argentina. Pasti kesempatan ekspor nanas kita pula sedang terbuka luas, mengenang penciptaan nenas dalam negara mengarah bertambah,” ucapnya.

Hanya dikenal, penciptaan nanas RI dalam 3 tahun terakhir bertambah 14, 58 persen per tahun. Sementara itu nilai tadinya cuma 1, 40 juta ton. Setelah itu pada tahun 2018 angkanya jadi 1, 81 juta ton pertahun.” Lampung ialah sentra penciptaan nanas dengan pangsa 32, 8 persen, disusul Jabar 11, 4 persen, Sumut 10, 9 persen, Jateng serta Jatim dengan pangsa tiap- tiap dekat 8 persen,” nyata ia.

Dikala ini Indonesia pula berkesempatan meluaskan negeri tujuan ekspor produk hortikultura yang lain, semacam manggis, mempelam, pisang, serta salak ke Argentina. Terlebih, baru- baru ini Menteri Pertanian( Mentan), Andi Amran Sulaiman berjumpa dengan Kepala negara Argentina, Mauricio Macri, di Kastel Kepresidenan di Buenos Aires.

Nanas jadi barang buah favorit dengan daya muat ekspor sangat besar di Indonesia. Tubuh Pusat Statistik( BPS) menulis, daya muat ekspor nanas menggapai 236. 226 ton pada 2019, bertambah sebesar 7. 693 ton dari tahun 2018. Sedangkan, daya muat ekspor pisang cuma sebesar 22. 745 ton, mempelam 2. 470 ton, sitrus 2. 079 ton, serta durian 360 ton.

Informasi Worldatlas. com melaporkan, Indonesia jadi produsen nanas terbanyak ke- 9 di bumi dengan penciptaan 1, 39 juta ton per tahun pada 2018. Buat barang buah lain, Food and Agriculture Organization( FAO) memberi tahu kalau Indonesia sukses mendobrak tingkatan ke- 8 bumi selaku produsen sitrus serta tingkatan ke- 3 bumi selaku produsen pisang. Ada pula, negara- negara yang jadi tujuan Signifikan pasar ekspor buah Indonesia antara lain Cina, Thailand, Vietnam, Malaysia, serta Hongkong.

Biarpun begitu, Indonesia sedang mempunyai tantangan dalam pengembangan buah sebab sedikitnya tanah penciptaan tanpa terdapatnya aduk tangan teknologi budidaya. Kadin memperhitungkan tantangan itu terus menjadi berat sebab seluruh negeri ikut hadapi bahaya darurat pangan pada dikala ini. Belum lagi terdapatnya bahaya pergantian hawa dan gersang berlebihan yang mengecam 30% area Indonesia.

Dalam pengembangan pabrik buah lokal, pemerintahan sudah mencanangkan program Revolusi Oranye semenjak Mei 2013. Program itu bermaksud penuhi keinginan mengkonsumsi buah dalam negara dengan cara mandiri. Tidak hanya itu, program itu mau menghasilkan Indonesia selaku produsen serta eksportir terbanyak buah- buahan tropis di Asia Tenggara pada 2025 serta bumi pada 2045.

Kementan Dukung Penuh Ekspansi Akses Ekspor Buah ke Pasar Global
Buah Dan Sayur Informasi

Kementan Dukung Penuh Ekspansi Akses Ekspor Buah ke Pasar Global

Kementan Dukung Penuh Ekspansi Akses Ekspor Buah ke Pasar Global – Departemen Pertanian( Kementan) melaksanakan eksibisi kemampuan buah fresh Indonesia ke pasar Eropa. Buah fresh memanglah jadi satu di antara 5 barang Indonesia yang dibawa ke Brussel, Belgia buat dipamerkan dalam gelaran Discover Indonesian Luar biasa Foods and Drinks.

Kementan Dukung Penuh Ekspansi Akses Ekspor Buah ke Pasar Global

Kementan Dukung Penuh Ekspansi Akses Ekspor Buah ke Pasar Global

hollygrovemarket – Indonesia semenjak lama diketahui bumi selaku agen buah- buahan fresh ke pasar mancanegara. Perihal ini ikut dipaparkan Muhid, eksportir buah Mempelam Tumbuhan akar asal Pasuruan, Jawa Timur.” Singapore, Malaysia, serta Arab Saudi merupakan negara- negara importir buah asal Indonesia. Jadi memanglah kemampuan buah fresh kita amat besar sekali,” ucapnya, Jumat, 17 September 2021.

Baca juga : Peluang Ekspor Buah Indonesia Dikala Pandemi Covid- 19

Muhid juga mengantarkan dapat kasih atas atensi besar penguasa, dalam perihal ini Departemen Pertanian yang bawa buah- buahan lokal ke demonstrasi serta forum global di Belgia.” Kita orang tani serta eksportir buah merasa amat tertolong sekali dengan usaha penguasa yang memperlihatkan buah kita ke Eropa. Mudah- mudahan buah nasional terus menjadi berhasil,” tuturnya.

Muhid meningkatkan, sepanjang ini terdapat 4 kecamatan yang memproduksi buah mempelam bermutu besar di area Pasuruan. Di antara lain Kecamatan Rembang yang mempunyai besar tabur 850 hektar, Kecamatan Bangil 50 hektar, Kecamatan Pasuruan 100 hektar, serta Kecamatan Sukorejo 500 hektar.

” Ke depan aku berambisi orang tani di 4 kecamatan ini dapat mengekspor lewat 1 pintu. Jadi tidak lewat perantara. Tahap ini berarti dicoba buat tingkatkan keselamatan orang tani buah di Pasuruan,” tutur Muhid.

Selaku data, Deputi Kementan muncul ke Bulu halus, Italia buat mendatangi pertemuan G- 20 Open Forum on Sustainable Agriculture. Di forum itu Kementan hendak mengantarkan modul kenegaraan mengenai kenaikan daya produksi, membuka akses alun- alun kegiatan, serta akumulasi angka dalam sistem pertanian pangan Indonesia.

Indonesia dikala ini selaku salah satu dari negeri badan WTO( World Trade Organization). Dimana perdagangan dampingi negeri di bumi amat terbuka, selama perihal itu bisa silih profitabel untuk kedua pihak. Begitupula dengan materi pangan, tidak bisa dijauhi kalau memanglah Indonesia selaku negeri agraris senantiasa saja menginginkan produk pertanian dari negeri lain, mengenang sedang terdapat bahan- bahan khusus yang tidak bisa di penciptaan di negeri kita. Selaku ilustrasi bawang putih serta sebagian tipe barang sayur- mayur, buah serta bunga. Tetapi, tidak seluruh perihal bisa kita memenuhi dengan cara memasukkan. Penciptaan dalam negara dengan mutu bagus sudah di ekspor dengan cara teratur ke negeri lain. Barang semacam buah manggis pada tahun 2016 dengan cara teratur sudah diekspor ke 29 negeri.

Butuh diketauhi kalau produk ekspor sayur- mayur Indonesia tahun 2016 semacam kol, pakcoi serta bunga kubis sebesar 40. 240 ton serta 77 tipe sayur- mayur lainya sudah di ekspor ke Negeri Taiwan, Malaysia, Singapore, Thailand serta Belanda dengan angka ekonomi serta keyakinan yg bagus dari pelanggan di negeri tujuan.

Sedemikian itu pula dengan buah- buahan Indonesia pada tahun 2016, ekspor kelapa bundar, manggis serta pisang sebesar 564. 372 ton serta 176 tipe buah lainya amat disukai para pelanggan bumi. Kelapa bundar Indonesia dengan cara teratur sudah di ekspor ke Cina, Thailand, Jepang serta 16 negeri lainya. Buat produk buah manggis Indonesia pula sudah mengekspor ke 29 negeri. Sebaliknya negeri Jepang, Tiongkok serta Malaysia menaiki antrean 3 terbanyak selaku negeri importir buah pisang asal Indonesia.

Tidak hanya buah serta sayur- mayur, produk hortikultura spesialnya bunga Kamboja, Melati serta Krisan dari Indonesia pula jadi energi raih tertentu untuk negeri lain semacam Korea, Malaysia, Vietnam serta sebagian negeri lainya. Informasi tahun 2016 membuktikan jumlah ekspor bunga ke negeri itu sebesar 4. 982 ton.

Informasi ekspor tahun 2017 semenjak bulan Januari– Maret 2017, produk hortikultura Indonesia senantiasa jadi primadona di negeri tujuanya. Ekspor sayur- mayur pada tahun 2017 semacam kol, buncis serta selada air menaiki 3 antrean paling tinggi buat ekspor sebesar 132. 878 ton.

Sebaliknya buat produk ekspor buah fresh rentang waktu bulan Januari– Maret 2017 semacam kelapa bundar, manggis serta pisang sebesar 173. 865 ton yang dengan cara teratur sudah di ekspor ke bermacam negeri semacam Thailand, Malaysia, Tiongkok serta 20 negeri lainya.

Sedangkan itu informasi ekspor produk hortikultura spesialnya bunga Kamboja serta Melati rentang waktu Januari– Maret 2017 Indonesia sudah mengekspor sebesar 1. 067 ton ke negeri Kamboja, Vietnam, Thailand, Cina serta Singapore.

Indonesia mempunyai beraneka ragam tipe buah, sayur- mayur serta bunga yang baik serta berpotensi besar buat mendatangkan devisa negeri yang besar. Lewat informasi itu bisa membuktikan kalau pasar ekspor Indonesia buat produk hortikultura semacam buah, sayur- mayur serta bunga disukai oleh banyak negeri.

1 2 3 4